Boy Thohir: Tahun Depan, Adaro Ajukan Perpanjangan 20 Tahun!

Market - Gustidha Budiartie, CNBC Indonesia
12 May 2020 15:05
Pengusaha Boy Thohir saat memberi tanggapan kepada tim CNBC Indonesia di Kantor Adaro, Jakarta, Selasa (24/4) Boy Thohir merupakan putra dari salah satu pemilik Astra International Teddy Tohir. Dia juga seorang pengusaha yang sudah cukup lama berkecimpung di dunia bisnis. Dia menyelesaikan pendidikan MBA-nya di Northrop University Amerika Serikat. Boy Thohir dikenal sebagai pengusaha muda yang sukses membawa Adaro Energy sebagai perusahaan batu bara terbesar di Indonesia.  (CNBC Indonesia/Muhammad Sabki)
Jakarta, CNBC Indonesia - CEO PT Adaro Energy Tbk (ADRO) Garibaldi Thohir atau Boy Thohir bersiap ajukan perpanjangan kontrak tambang batu baranya pada tahun depan.

Boy menjelaskan perpanjangan ini bukan semata karena Revisi Undang-Undang Mineral dan Batu Bara (RUU Minerba) sudah disepakati di DPR dan tinggal memantapkan langkah di sidang paripurna sebelum diundangkan, tapi juga karena perpanjangan ini sudah tercantum di kontrak.

"Perpanjangan itu ada di PKP2B (Perjanjian Karya Pertambangan Batu Bara), di situ kan ditulis perpanjangan 10 tambah 10 tahun. Memang kami punya hak," ujar Boy dalam jumpa pers virtual perusahaan, Selasa (12/5/2020).


Sesuai PKP2B, kontrak Adaro akan habis pada 2022 mendatang dan sesuai ketentuan perusahaan bisa ajukan perpanjangan dua tahun sebelum kontrak habis.



"Awal tahun depan ingin submit ke pemerintah untuk ajukan perpanjangan," jelasnya.

Ia mengaku terkait RUU Minerba tidak begitu mengikuti, karena merupakan proses antara pemerintah dan DPR. Tapi, sebagai pelaku usaha ia menegaskan memang sudah semestinya tambang batu bara bisa dapat perpanjangan jika menganut asas sanctity of contract.

"Kalau mineral dan Freeport yang asing bisa, ya batu bara yang dimiliki pengusaha nasional juga harusnya bisa."


(gus/gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading