Ekonomi AS 'Hancur-hancuran', Kenapa Dolar Masih Garang?

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
11 May 2020 16:50
FILE PHOTO: U.S. dollar bills lie with old coins and currency notes at a money changer booth along a road in Karachi December 29, 2011. REUTERS/Akhtar Soomro/File Photo
Jakarta, CNBC Indonesia - Kondisi ekonomi Amerika Serikat (AS) sedang memburuk bahkan bisa dikatakan ambruk akibat pandemi penyakit virus corona (Covid-19). Tingkat pengangguran terbang tinggi, sementara pertumbuhan ekonomi mengalami kontraksi alias minus.

Meski demikian, dalam kondisi tersebut nyatanya mata uang dolar AS justru masih tetap perkasa. Hal tersebut terlihat dari indeks dolar AS (DXY) sepanjang tahun ini hingga Jumat (8/5/2020) pekan lalu mencatat penguatan lebih dari 3%.

Indeks dolar dibentuk dari enam mata uang yakni euro, yen, poundsterling, dolar Kanada, krona Swedia, dan franc Swiss. Indeks ini juga dijadikan tolak ukur kekuatan dolar AS terhadap mata uang lainnya.


Jumat pekan lalu waktu setempat Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan sepanjang bulan April terjadi pengurangan tenaga kerja sebanyak 20,5 juta orang, dan tingkat pengangguran melonjak menjadi 14,7%, yang merupakan level tertinggi sejak Perang Dunia II.



Kebijakan karantina wilayah (lockdown) dan social distancing di AS guna meredam penyebaran pandemi penyakit virus corona (Covid-19) menjadi penyebab ambruknya pasar tenaga kerja. Meski demikian, rilis tersebut masih lebih baik dibandingkan prediksi para ekonomi yang disurvei Dow Jones yang memprediksi berkurangnya 21,5 juta tenaga kerja dengan tingkat pengangguran sebesar 16%.

Menteri Keuangan AS, Steven Mnuchin, bahkan memprediksi tingkat pengangguran Negeri Paman Sam akan mencapai 25%, sebelum akhirnya membaik.


"Ini bukan salah dunia usaha AS, bukan salah pekerja, ini adalah dampak dari virus. Angka pengangguran kemungkinan akan semakin buruk sebelum kembali membaik. Tahun depan akan menjadi tahun yang jauh lebih bagus" kata Mnuchin sebagaimana dilansir CNBC International, Minggu (10/5/2020).

Di triwulan I-2020, Produk Domestik Bruto (PDB) AS mengalami kontraksi alias minus 4,8%. Tidak hanya itu, sepanjang tahun ini, PDB AS juga diprediksi mengalami kontraksi 5,9% oleh Dana Moneter Internasional (International Monetary Fund/IMF).

Meski demikian, sama dengan pernyataan Mnuchin, IMF memprediksi di tahun depan PDB AS akan tumbuh 4,7%. Bisa dikatakan proyeksi tersebut menjadi yang paling optimis di tahun ini, sebab banyak ekonom memprediksi Negeri Paman Sam akan mengalami resesi yang agak panjang, bahkan mengalami depresi.

Risiko terjadinya depresi diungkapkan oleh Nouriel Roubini, profesor di New York University's Stern School of Business yang juga chairman dari Roubini Macro Associates LLC. Roubini merupakan orang yang memprediksi tahun 2008 akan terjadi krisis finansial global.



"Sayangnya, saya khawatir ada beberapa tren besar... yang saya sebut '10 Deadly D' yang akan membawa kita memasuki masa depresi di dekade ini." kata Roubini dalam sebuah wawancara di Bloomberg.

Yang dimaksud '10 Deadly D' oleh Roubini diantaranya debt, deficit, deglobalization, currency devaluation, hingga environment disruption.

Dengan rilis data ekonomi yang "hancur-hancuran" dan prediksi yang suram tersebut, dolar AS nyatanya masih tetap perkasa.

Bahkan saat ini bank sentral AS (Federal Reserve/The Fed) sudah membabat habis suku bunga acuannya menjadi 0-0,25%, dan mengaktifkan kembali program pembelian aset (quantitative easing/QE) dengan nilai tak terbatas, begitu juga Pemerintah AS yang menggelontorkan stimulus fiskal lebih dari US$ 2 triliun. Kebijakan tersebut tentunya membuat perekonomian AS banjir likuiditas dan seharusnya menekan nilai tukar dolar AS, tetapi the greenback justru tetap berjaya.

Status Safe Haven buat Dolar AS Perkasa
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading