Internasional

IMF: Corona Merusak Pertumbuhan Global 2020

Market - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
17 February 2020 08:08
Epidemi penyakit COVID-19 atau virus corona dikabarkan dapat merusak pertumbuhan ekonomi global tahun ini.
Jakarta, CNBC Indonesia - Epidemi penyakit COVID-19 atau virus corona dikabarkan dapat merusak pertumbuhan ekonomi global tahun ini. Namun dalam Global Women's Forum di Dubai, kepala International Monetary Fund (IMF) mengatakan rebound ekonomi yang tajam dan cepat dapat terjadi.

"Mungkin ada pemotongan yang kami masih harapkan akan berada dalam persentase 0,1-0,2," kata direktur pelaksana IMF, Kristalina Georgieva, dikutip dari AFP akhir pekan kemarin.

"Saya menyarankan semua orang untuk tidak langsung mengambil kesimpulan prematur. Masih ada banyak ketidakpastian. Kami beroperasi dengan skenario, belum dengan proyeksi, tanya saya dalam 10 hari."


Dalam pembaruan Januari untuk World Economic Outlook, IMF menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi global pada tahun 2020 dengan 0,1 poin persentase menjadi 3,3 persen, mengikuti pertumbuhan 2,9 persen tahun sebelumnya. Angka ini menjadi terendah dalam satu dekade.

Georgieva mengatakan terlalu dini untuk menilai dampak penuh dari epidemi. Namun di sisi lain, ia mengakui bahwa epidemi ini sudah mempengaruhi sektor-sektor seperti pariwisata dan transportasi.

"Masih terlalu dini untuk mengatakan karena kami belum cukup tahu apa sifat virus ini. Kami tidak tahu seberapa cepat China akan dapat menahannya. Kami tidak tahu apakah virus akan menyebar ke seluruh dunia," ungkapnya.

Dibandingkan dengan dampak Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS) pada 2002, Georgieva mengatakan ekonomi China kemudian hanya membuat 8,0 persen dari ekonomi global. Sekarang, angka itu mencapai 19 persen.

"(Pada virus corona) mereka bekerja sangat keras untuk menahan epidemi, mereka telah membawa likuiditas setara 115 miliar dolar sehingga mereka dapat meningkatkan perekonomian," ujarnya, menambahkan jika dunia khawatir mengenai pertumbuhan lamban yang dipengaruhi oleh ketidakpastian.

Di sisi lain, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa para ahli internasional mulai bertemu dengan rekan-rekan mereka di China untuk membahas epidemi virus corona baru, yang dikatakan agak sulit untuk diprediksi.

"Para pakar internasional yang berpartisipasi dalam misi bersama yang dipimpin oleh WHO (China) telah tiba di Beijing & telah mengadakan pertemuan pertama mereka dengan rekan-rekan China hari ini," cuit ketua WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus di Twitter.

"Kami menantikan kolaborasi yang sangat penting ini berkontribusi pada pengetahuan global tentang wabah # COVID19." lanjut cuit tersebut.

Menurut data, jumlah kasus baru dari epidemi virus korona China turun selama hari ketiga berturut-turut. Namun soal penyebarannya, kekhawatiran global tetap tinggi. Apalagi ketika AS mengatakan lebih dari tiga lusin orang Amerika terinfeksi dari kapal pesiar yang dikarantina di Jepang.

Corona kini telah menewaskan 1.700 lebih orang. Berdasarkan data pemerintah Provinsi Hubei yang dipublikasi Senin (17/2/2020) pagi, ada tambahan 100 kematian baru di provinsi episentrum corona itu.

Bukan hanya itu, pemerintah China juga melaporkan ada 1.933 kasus baru. Ini menjadikan total pasien terinfeksi corona di seluruh dunia menjadi 70.400 orang.


[Gambas:Video CNBC]





(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading