BUMN Tunggu Investigasi Penampakan Viral Ferrari di Garuda

Market - Monica Wareza, CNBC Indonesia
06 December 2019 20:32
BUMN Tunggu Investigasi Penampakan Viral Ferrari di Garuda
Jakarta, CNBC Indonesia - Temuan motor Harley Davidson, sepeda Brompton dan barang-barang mewah ilegal lainnya dalam pesawat baru Airbus A330-900 Neo milik Garuda Indonesia pada 17 November 2019 lalu berujung pemecatan sang dirut.

Saat bersamaan di media sosial muncul video yang menunjukkan penampakan proses bongkar mobil merah yang diduga Ferrari di sebuah pesawat berlogo Garuda Indonesia.

Benarkan Ferrari tersebut juga ikut dalam kargo Airbus yang diterbangkan dari Toulouse, Prancis tersebut?




Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga mengatakan tak ada laporan dari bea cukai mengenai kargo berisi Ferrari dalam penerbangan Airbus A300-900 Neo.

"Kami dapat videonya kemarin. Saya sih berikan ke bea cukai untuk melihatnya. Dari kita paling minta komite audit komisaris buat audit kasus itu, jadi tunggu mereka lah bekerja," kata Arya di Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (6/12/2019).

Pihak Garuda Indonesia melalui Vice President Corporate Secretary Garuda Indonesia M. Ikhsan Rosan mengonfirmasi bahwa ada salah satu pesawat milik perusahaan yang membawa mobil Ferrari itu. Namun, ia memastikan mobil tersebut merupakan barang kargo yang secara legal dibawa pesawat Garuda Indonesia.

"Saya tidak tahu tanggalnya, tapi itu pengiriman kargo yang legal ke luar negeri," ujar Ikhsan dikutip dari CNNIndonesia, Jumat (6/12)

Mobil Ferrari itu merupakan barang kargo yang hendak dibawa ke luar negeri, bukan masuk ke Indonesia. Ia menyatakan video yang beredar di publik menunjukkan tempat bongkar muat di Dubai National Air Transport Association (DNATA).

DNATA merupakan salah satu penyedia layanan udara terbesar di dunia yang menawarkan pengelolaan bandara, kargo, katering, dan memiliki rute perjalanan antar lebih dari 400 maskapai di dunia.

"Itu bukan di hangar, tapi ground handling di bandara luar. DNATA itu ground handling di luar negeri," ujarnya.

Bersamaan dengan itu, Ikhsan turut memastikan bahwa pesawat pembawa mobil Ferrari berbeda dengan yang membawa Motor Harley Davidson bekas dan dua sepeda Brompton hasil selundupan Direktur Utama Garua Indonesia I Gusti Ngurah Askhara Danadiputra alias Ari Askhara.

"Bukan. Mungkin B777 (pesawat yang membawa mobil Ferrari)," kata Ikhsan.

[Gambas:Video CNBC]

(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading