Perang Dagang Bakal Lama, Emas Bersiap ke US$ 1.500/oz Lagi

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
04 December 2019 15:16
Jakarta, CNBC Indonesia - Harga emas global melesat pada perdagangan Selasa kemarin, dan masih berlanjut pada hari ini Rabu (4/12/2019). Perang dagang yang berpotensi meluas ke berbagai benua memberikan tenaga bagi logam mulai untuk kembali melesat.

Pada perdagangan Selasa kemarin emas mencatat penguatan 1,02%, dan hari ini hingga pukul 14:54 WIB, sudah menguat 0,41% ke level US$ 1.483,34/troy ons di pasar spot, berdasarkan data Refinitiv.

Emas mulai melesat naik setelah setelah Presiden AS Donald Trump menyatakan sebaiknya kesepakatan dagang dengan China dilakukan setelah Pemilihan Umum (Pemilu) AS 2020.


"Dalam beberapa hal, saya menyukai gagasan menunda kesepakatan dengan China sampai Pemilu selesai, tapi mereka ingin membuat kesepakatan sekarang dan kita akan melihat apakah kesepakatan itu akan benar terjadi," kata Trump saat diwawancarai oleh wartawan di London dalam pertemuan NATO, sebagaimana dilansir CNBC International.



Pemilu di AS akan dilangsungkan pada November 2020, dan jika benar Trump menunda kesepakatan tersebut, perekonomian global berisiko kembali melambat. Apalagi Pemerintah Washington masih berencana menaikkan bea masuk importasi barang dari China pada 15 Desember nanti jika sampai tenggat waktu tersebut kesepakatan dagang tidak diteken.

Kini perang dagang bukannya selesai, tetapi malah terancam terjadi di berbagai benua. Di benua Amerika, perang dagang kini berisiko terjadi antara AS vs Brasil dan Argentina.

Pada hari Senin, Presiden Trump mengancam menaikkan bea masuk importasi baja dan aluminium dari kedua negara tersebut. Trump menuduh Brasil dan Argentina sengaja mendevaluasi mata uangnnya, sehingga berdampak negatif bagi petani Negeri Paman Sam.

"Brasil dan Argentina telah melakukan devaluasi besar-besaran terhadap mata uang mereka, dan hal itu tidak bagus untuk petani kita. Oleh karena itu, efektif secepatnya, saya akan menerapkan lagi bea masuk semua baja dan aluminum yang masuk ke AS dari dua negara tersebut," kata Trump melalui akun Twitternya, sebagaimana dilansir CNBC International.



Benua Eropa juga terancam masuk ke pusaran perang dagang. Pemerintah Washington juga berencana menaikkan bea masuk importasi produk dari Prancis. Tidak tanggung-tanggung, bea masuk tersebut bisa mencapai 100% dengan total nilai produk US$ 2,4 miliar. Perwakilan Dagang AS mengatakan kenaikan bea masuk tersebut bisa terjadi pada akhir Januari nanti.

Meluasnya perang dagang ke berbagai benua menjadi keuntungan bagi emas yang harganya terus menurun sejak mencapai level tertinggi lebih dari enam tahun US$ 1.557/troy ons pada awal September lalu.

Perang dagang AS-China sudah membuat perekonomian global melambat yang menjadi salah satu faktor pendorong harga emas hingga mencapai level tertinggi tersebut. Kini dengan risiko perang dagang di berbagai benua, daya tarik emas sebagai aset aman (safe haven) kembali meningkat, dan harganya bisa saja kembali terbang tinggi.


Analisis Teknikal
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading