Harga Emas Naik Lagi Nih, Lanjutkan!

Market - Tirta Citradi, CNBC Indonesia
07 October 2019 08:55
Kenaikan harga emas sebagai instrumen investasi aman (safe haven) masih diwarnai kekhawatiran akan perlambatan ekonomi global.
Jakarta, CNBC Indonesia - Harga emas dunia mulai kembali merangkak naik. Kenaikan harga emas sebagai instrumen investasi aman (safe haven) masih diwarnai kekhawatiran akan perlambatan ekonomi global.

Pada Senin (7/10/2019) pukul 08:20 WIB, harga emas di pasar spot tercatat US$ 1.509,116/troy ons. Naik 0,32% dibandingkan dengan penutupan pasar akhir pekan lalu lalu. 





Naiknya harga si logam mulia ini masih ditengarai oleh kekhawatiran bahwa ekonomi global akan semakin terpuruk. Investor masih ketar-ketir menunggu kelanjutan babak negosiasi dagang Amerika Serikat (AS)-China di Washington pekan ini.

Seperti diberitakan Bloomberg, yang kemudian dikutip oleh Reuters, pejabat China ragu untuk mengikuti kemauan AS. Kepala tim negosiator China, Wakil Perdana Menteri (PM) Liu He, mengatakan bahwa tawaran yang diajukan ke AS tidak termasuk reformasi kebijakan industri dan subsidi. Padahal keduanya termasuk dalam tuntutan utama Presiden AS Donald Trump terhadap China.

Selain itu, melesatnya kembali harga si logam mulia juga tidak terlepas dari sentimen buruknya rilis data ekonomi AS pekan lalu. Institute for Supply Management (ISM) merilis angka PMI manufaktur AS yang terkontraksi pada bulan September menjadi 47,8 dari sebelumnya 49,1 pada Agustus. Skor ini merupakan skor terendah dalam sepuluh tahun terakhir.

Sektor lain yang juga mengalami perlambatan adalah sektor jasa. Sektor jasa merupakan sektor yang menopang lebih dari dua pertiga ekonomi Negeri Paman Sam.

Angka pembacaan PMI Jasa AS pada bulan September berada di 52,6. Memang masih menunjukkan aktivitas ekspansi karena masih di atas 50. Namun angka tersebut merupakan skor terendah sejak Agustus 2016.



TIM RISET CNBC INDONESIA



(twg/twg)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading