Tak Bisa Bayar Utang, Giliran Pefindo Downgrade Rating APLN

Market - Monica Wareza, CNBC Indonesia
15 August 2019 14:03
Penurunan ini disebakan karena kondisi likuiditas perusahaan yang terbatas untuk melakukan pembiayaan kembali (refinancing) utang.
Jakarta, CNBC Indonesia - PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) ikut menurunkan peringkat PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) menjadi BBB dengan outlook credit wacth dengan implikasi negatif. Penurunan ini disebakan karena kondisi likuiditas perusahaan yang terbatas untuk melakukan pembiayaan kembali (refinancing) utang yang akan jatuh tempo 12 bulan ke depan.

Analis Pefindo Yogie Perdana mengatakan faktor lainnya yang menurunkan outlook perusahaan menjadi credit watch sebab salah satu bank yang tergabung dalam sindikasi pinjaman memilih untuk menarik diri (pull out).

"Apabila menggunakan fasilitas perbankan, fasilitasnya sama siapa, sampai mana, apa sudah commited, availability periode-nya sampai kapan. Karena kan bisa saja mereka suda in place fasilitas kreditnya tapi tiba-tiba salah satu bank yang sudah commited itu pull out dan itu yang terjadi pada Agung Podomoro," kata Yogie di kantornya, Kamis (15/8/2019).

Dia menjelaskan, kekhawatiran kondisi keuangan perusahaan ini karena dalam waktu 12-18 bulan ke depan perusahaan masih harus membayarkan sejumlah obligasi senilai Rp 2,6 triliun.


Agung Podomoro sebenarnya memiliki fasilitas pinjaman sindikasi dari enam bank, dimana ada dua bank asing senilai Rp 1,3 triliun yang memiliki jangka waktu hingga Juni 2020.

Lalu perseroan juga tengah dalam pembicaraan dengan calon kreditor, yakni tiga bank. "Fasilitas kredit kedua ini diharapkan akan men-trigger percepatan pelunasan atas fasilitas kredit sindikasi yang pertama yang original due date-nya Juni 2020 menjadi Juni 2019," kata dia.

Dari sindikasi 3 bank tersebut, Agung Podomoro sudah menarik fasilitas pinjaman pertama. Namun ditengah jalan salah satu bank memutuskan untuk mundur sehingga membuat perusahaan tak lagi memiliki dana untuk melakukan pelunasan sindikasi dari enam bank sebelumnya.

Perusahaan memutuskan untuk memperpanjang pinjaman tersebut hingga September 2019. "Kami melihat ada potensi gagal bayar terhadap sindikasi yang jatuh tempo pada September 2019 ini," tambah Yogie.

Untuk itu, hingga satu atau dua bulan ke depan jika kondisi keuangan perusahaan tak juga membaik dan perusahaan masih belum dapat mengatasi masalah refinancing perusahaan maka Pefindo akan menurunkan kembali peringkat perusahaan lebih dari satu tingkat, alias jadi sampah (junk).

(hps/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading