Pemilu 2019

Jokowi Effect Bantu Rupiah Menguat Pekan Ini

Market - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
19 April 2019 13:05
Jakarta, CNBC Indonesia - Pekan ini berlangsung singkat, hanya berisi 3 hari perdagangan karena ada libur Pemilu dan Jumat Agung. Pada waktu yang sempit itu rupiah berhasil menguat di hadapan dolar Amerika Serikat (AS). 

Sepanjang perdagangan pekan ini, yang berakhir kemarin, rupiah menguat 0,35% terhadap dolar AS. Namun dolar AS belum bisa didorong ke bawah Rp 14.000. 

 


Pada awal pekan, rupiah berhasil menguat karena sentimen eksternal yang kondusif yaitu aura damai dagang AS-China yang kian terasa. Mengutip Reuters, dua orang sumber mengungkapkan bahwa Washington melunak dan bersedia mengurangi tuntutannya kepada Beijing. 

AS melunak dalam hal kebijakan subsidi China kepada perusahaan milik negara. Sepertinya AS tidak akan banyak protes soal kebijakan ini, dan memilih fokus ke bidang lain yaitu penghapusan kewajiban alih teknologi bagi perusahaan asing, perlindungan terhadap hak atas kekayaan intelektual, dan perluasan akses AS ke pasar domestik China. 

Sikap AS yang melunak ini membuat pintu damai dagang dengan China menjadi semakin terbuka. Sepertinya jalan menuju ke sana masih relatif lancar, belum ada hambatan yang berarti. 

Kala dua perekonomian terbesar di planet bumi sudah tidak lagi saling hambat, maka arus perdagangan dan rantai pasok global akan kembali menggeliat. Investor kini boleh berharap pertumbuhan ekonomi global yang lebih baik, sehingga investor kini kurang meminati aset-aset aman seperti dolar AS. 

Namun sehari sesudahnya, rupiah justru melemah seperti mata uang utama Asia lainnya. Hal ini disebabkan proyeksi pertumbuhan ekonomi China yang kurang menggembirakan. 

Konsensus pasar yang dihimpun Reuters memperkirakan ekonomi Negeri Tirai Bambu tumbuh 6,3% year-on-year (YoY). Jika ini terjadi, maka akan menjadi laju paling lemah sejak 1990. 

Ada pula sentimen domestik yang menyeret rupiah ke zona merah. Sentimen itu adalah sikap wait and see pelaku pasar yang menantikan Pemilu. 

Begitu pentingnya momentum ini menyebabkan investor enggan terlalu agresif. Ada ketidakpastian yang tinggi, dan yang namanya ketidakpastian adalah musuh terbesar pasar. Oleh karena itu, pelaku pasar (terutama asing) sedikit menjaga jarak dengan pasar keuangan Indonesia.  



(BERLANJUT KE HALAMAN 2)


(aji/aji)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading