Jalur Distribusi Terhambat, Harga Batu Bara Melesat

Market - Taufan Adharsyah, CNBC Indonesia
09 April 2019 09:05
Harga batu bara asal Newcastle menguat akibat adanya perawatan jalur kereta di provinsi Shaanzi, China.
Jakarta, CNBC Indonesia - Harga batu bara Newcastle berjangka yang menjadi patokan harga global terus menguat pada perdagangan Senin (8/4/2019) dipicu kekhawatiran terganggunya pasokan komoditas energi ini.

Pada penutupan perdagangan kemarin, harga batu bara Newcastle di bursa Intercontinental Exchange (ICE) kontrak April melesat 1,97% ke posisi US$ 80,4/metrik ton. Penguatan harga terjadi setelah pada akhir pekan lalu juga naik 1,48%.

Dengan begitu sudah dua hari harga batu bara naik di atas 1%. Namun demikian, sejak awal tahun harganya masih tercatat lebih rendah 21,22%.




Salah satu faktor yang mengangkat harga batu bara adalah dimulainya proses perawatan jalur kereta Daiqin di Provinsi Shaanxi, China.


Berdasarkan keterangan dari China Coal Resource (CCR) pada Minggu (7/4/2019), jalur kereta Daiqin akan dibenahi selama 25 hari. Jalur tersebut diketahui merupakan sarana distribusi dari tambang-tambang besar di Provinsi Shaanxi.

Mengingat provinsi tersebut adalah wilayah penghasil batu bara terbesar ke-3 di China, tentu pasokan domestik akan mengalami hambatan.

Alhasil, impor batu bara China berpotensi untuk naik. Setidaknya dalam jangka pendek.

TIM RISET CNBC INDONESIA


(taa/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading