Analisis Teknikal

Theresa May Gandeng Oposisi, Euro & Pound Menguat

Market - Yazid Muamar, CNBC Indonesia
03 April 2019 19:36
Theresa May Gandeng Oposisi, Euro & Pound Menguat
Jakarta, CNBC Indonesia - Dua mata uang negara barat yakni euro Eropa (EUR) dan pounsterling Inggris (GBP) menguat terhadap dolar Amerika Serikat (AS).

Kedua mata uang tersebut mulai bergairah setelah keputusan Perdana Menteri Inggris Theresa May untuk bekerja sama dengan partai oposisi, Partai Buruh. May adalah Ketua Partai Konservatif.

Langkah May berkompromi dengan pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn menjadi yang pertama kali sejak pemungutan suara Brexit (keluarnya Inggris dari Uni Eropa) pada 2016.


Selanjutnya May akan meminta opsi perpanjangan waktu bagi Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa (EU). Strategi ini akan membuka pintu untuk bagi terealisasinya soft Brexit dengan adanya kesepakatan terkait isu kepabean atau referendum kedua.


Ekonomi Inggris diperkirakan mengalami kelesuan dalam beberapa bulan mendatang seiring dengan adanya kekhawatiran akan terhadi hard Brexit. Sektor jasa diperkirakan akan terlebih dahulu terkontraksi.

Hal ini terlihat dalam Indeks Pembelian Manajer (IHS Markit / CIPS layanan jasa HIS) yang turun menjadi 48,9 pada Maret lalu, dari level 51,3 pada Februari. Ini pertama kalinya terjadi di bawah level 50 sejak Juli 2016. Angka tersebut juga lebih rendah dari perkiraan para ekonom yang dihimpun Reuters.

Pergerakan GBP/USD

Hingga pukul 18:20 WIB, Rabu ini (3/4/2019), pounsterling menguat 0,53% di level 1,3167/US$. Pound dalam jangka pendek diperkirakan menguat karena bergerak di atas rata-rata harganya selama lima hari (moving average/MA5).

Sumber: Refinitiv

Ruang penguatan GBP diperkirakan masih terbuka, karena secara momentum mata uang negeri Ratu Elizabeth ini belum memasuki wilayah jenuh beli (overbought), mengacu pada indikator teknikal stochastic slow yang menguji tingkat kejenuhan suatu pasar.

GBP berpotensi menguji level penghalang penguatan (resistance) pada 1,3207/$US.


Pergerakan EUR/USD

Di sisi lain, hingga pukul 18:24 WIB, euro menguat 0,3% pada level 1,1246/US$. EUR dalam jangka pendek juga diperkirakan menguat karena posisinya cenderung menguat dengan bergerak di atas rata-rata harganya selama lima hari (moving average/MA5).

Sumber: Refinitiv

Ruang penguatan EUR diperkirakan masih terbuka, secara momentum karena sedang berada di wilayah jenuh jual (oversold), mengacu pada indikator teknikal stochastic slow yang menguji tingkat kejenuhan suatu pasar.

EUR berpotensi menguji level penghalang penguatan (resistance) pada level 1,1265/$US.

TIM RISET CNBC INDONESIA

(yam)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading