Harga Minyak Melesat di Pekan Perdana 2019

Market - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
05 January 2019 12:09
Jalan Masih Panjang dan Berkerikil Tajam

Jalan Masih Panjang dan Berkerikil Tajam

Namun, sejatinya harga minyak masih sangat rentan berbalik arah mengingat risiko yang begitu tinggi pada 2019. Risiko tersebut bernama perlambatan ekonomi global. 

AS, yang menjadi lokomotif penggerak ekonomi dunia, sepertinya akan melambat pada 2019. Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan ekonomi Negeri Paman Sam tumbuh 2,5% tahun ini. Melambat dibandingkan proyeksi sebelumnya yaitu 2,7%. 

Data-data ekonomi di AS sudah mengarah ke sana. Kemarin malam, US Bureau of Labor Statistics merilis angka pengangguran Desember 2018 yang sebesar 3,9%. Naik dibandingkan bulan sebelumnya yaitu 3,7%.  


Kemudian angka Purchasing Managers Index (PMI) manufaktur AS versi ISM pada Desember 2018 tercatat 54,1. Angka ini menjadi yang terendah sejak November 2016.

Untuk PMI versi IHS Markit, angka pada bulan lalu adalah 53,8. Ini merupakan laju paling lambat sejak September 2017. 

Sinyal-sinyal perlambatan ekonomi di AS sampai membuat The Federal Reserve/The Fed melunak. Jerome 'Jay' Powell, Gubernur The Fed, mengeluarkan pernyataan bernada dovish yang akan menjadi arah kebijakan moneter AS ke depan. 

"Kami akan sabar memantau perkembangan perekonomian. Kami selalu siap untuk mengubah stance (posisi) kebijakan dan mengubahnya secara signifikan," ungkap Powell di depan forum American Economic Association, dikutip dari Reuters. 

Pelaku pasar memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga acuan dua kali sepanjang 2019, lebih sedikit dibandingkan kenaikan tahun sebelumnya yang mencapai empat kali. Namun dengan data-data ekonomi AS yang melempem, ditambah pernyataan terbaru dari Powell, bisa jadi dosis kenaikan Federal Funds Rate tahun ini dikurangi. Bahkan ada kemungkinan suku bunga acuan diturunkan. 


Artinya, perlambatan ekonomi di AS adalah sebuah kenyataan pahit yang harus diterima. Apabila sang lokomotif memperlambat laju, maka gerbong-gerbong di belakangnya akan ikut melambat. Hasilnya adalah perlambatan ekonomi global. 

Ketika ekonomi global melambat, maka permintaan energi juga ikut berkurang sehingga harga minyak masih berpotensi turun. Risiko ini yang akan membayangi pergerakan harga si emas hitam selama 2019.  

Jadi, kenaikan harga minyak pada pekan pertama 2019 masih belum bisa menggambarkan tren untuk keseluruhan tahun. Jalan masih panjang, dan jalan itu penuh kerikil tajam.


TIM RISET CNBC INDONESIA


(aji/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading