Obral Saham di Bursa Global pada 2019 Bisa Lebih Parah

Market - Rehia Sebayang, CNBC Indonesia
17 December 2018 14:14
Bank of International Settlements (BIS), oragnisasi yang memayungi bank-bank sentral dunia
Jakarta, CNBC Indonesia - Gelombang aksi jual terbaru di pasar keuangan global menjadi penanda yang sagat jelas mengenai hal-hal yang akan terjadi di depan, kata laporan baru dari salah satu organisasi keuangan internasional tertua di dunia.

Bank of International Settlements (BIS), oragnisasi yang memayungi bank-bank sentral dunia, memperingatkan pada hari Minggu (16/12/2018) bahwa normalisasi kebijakan moneter kemungkinan akan memicu kebingungan. Ini akan menjadi pemicu penjualan yang tajam selama beberapa bulan mendatang.

"Ketegangan pasar yang kami lihat selama kuartal ini bukanlah peristiwa yang terpisah," kata Claudio Borio, kepala departemen moneter dan ekonomi di BIS, dalam laporan itu.

"Normalisasi kebijakan moneter pasti akan menantang, terutama mengingat ketegangan perdagangan dan ketidakpastian politik," tambah Borio, seperti dikutip dari CNBC International.


Safe Haven
Laporan itu muncul pada saat saham di seluruh dunia telah mengalami tekanan baru dari berbagai faktor, mulai dari perang perdagangan global antara dua ekonomi terbesar dunia, untuk mengintensifkan kekhawatiran tentang kemungkinan perlambatan ekonomi selama beberapa bulan mendatang.

BIS menyoroti peningkatan suku bunga yang stabil dari bank-bank sentral di seluruh dunia sebagai tantangan khusus untuk pasar ekuitas, dengan Federal Reserve secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin minggu depan.

"Pasar keuangan mengalami koreksi tajam lebih lanjut selama kuartal terakhir, menandai lonjakan lain ketika bank sentral utama mengembalikan kebijakan ke pengaturan yang lebih normal," kata laporan itu.

Normalisasi kebijakan adalah upaya bank-bank sentral untuk mengurangi ukuran neraca mereka dan menaikkan suku bunga acuan sehingga kebijakan moneter kembali ke lingkungan sebelum krisis keuangan global pada tahun 2008.

"Sinyal campuran dari ekonomi global dan pengetatan kondisi keuangan secara bertahap, namun gigih, memicu penyesuaian harga atau repricing di pasar. Ketegangan perdagangan yang berlarut-larut dan ketidakpastian politik yang meningkat menambah beban di penerbangan menuju tempat aman," kata BIS dalam tinjauan kuartalan terbaru.

Semua headwinds yang dikutip oleh BIS dalam tinjauannya dari tiga bulan terakhir 2018 diperkirakan akan bergemuruh melalui kuartal pertama 2019 setidaknya, mendorong kelompok untuk memperingatkan masalah ke depan untuk saham global.

Suku Bunga
Peningkatan biaya pinjaman dapat memperlambat pertumbuhan dan bank sentral AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga seperempat poin minggu depan.

The Fed juga memproyeksikan tiga kenaikan suku bunga untuk 2019, meskipun pengamat mengatakan itu bisa mengurangi perkiraan berdasarkan komentar dovish terbaru dari pejabat Fed dan pandangan yang lebih marah terhadap ekonomi untuk tahun depan.

Itu terjadi setelah Bank Sentral Eropa (ECB) mengumumkan pada Jumat bahwa mereka berencana untuk secara formal mengakhiri program pembelian obligasi multi-triliun pada akhir bulan.

Itu adalah momen bersejarah bagi ECB, di mana bank sentral akhirnya bergerak menjauh dari kebijakan era krisis di zona euro setelah hampir empat tahun.

Perang Dagang
Hal lain yang menjadi perhatian bagi investor global, seperti dikutip oleh BIS, adalah konflik perdagangan AS-China dan prospek ekonomi untuk 2019.

Pada hari Jumat, data yang lebih lemah dari perkiraan dari China mengguncang pasar keuangan, dengan investor semakin khawatir tentang kinerja ekonomi terbesar kedua di dunia selama beberapa bulan mendatang.

Data juga menggarisbawahi meningkatnya risiko terhadap ekonomi Beijing karena bekerja untuk menyelesaikan perselisihan perdagangan yang sedang berlangsung dengan Amerika Serikat.

Presiden Donald Trump dan Presiden Xi Jinping setuju untuk mengurangi dampak tarif perdagangan untuk 90 hari pertama 2019, setelah bertemu di Argentina pada 1 Desember.

Tapi, pengamat eksternal skeptis tentang kemungkina Washington dan Beijing akan menyetujui perjanjian perdagangan yang komprehensif dalam jangka waktu ini.

Ketidakpastian Politik
Akhirnya, BIS mengatakan "ketidakpastian politik yang meningkat" mendorong dilakukannya upaya penyelamatan bagi investor pada kuartal terakhir 2018.

Di Eropa, selain Brexit yang berkepanjangan dan sering berliku-liku yang tidak cukup dapat ditangani oleh benua ini, ada juga kerusuhan dan demo sipil di Prancis dan rencana anggaran pengeluaran Italia yang masih harus ditinjau Brussels. Sementara itu, perkembangan perdagangan global terus berdampak negatif terhadap pasar dunia.


(hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading