Gubernur BI: 1 Jamu Pahit Dikompensasi dengan 4 Jamu Manis

Market - Chandra Gian Asmara, CNBC Indonesia
27 November 2018 14:42
Gubernur BI: 1 Jamu Pahit Dikompensasi dengan 4 Jamu Manis
Jakarta, CNBC Indonesia - Stance kebijakan moneter yang akan ditempuh Bank Indonesia (BI) tahun depan akan tetap mengedepankan stabilitas, khususnya stabilitas nilai tukar.

Sepanjang tahun ini, bank sentral sudah mengerek bunga acuan sebanyak 175 basis poin (bps) untuk menjaga stabilitas nilai tukar dan menurunkan defisit transaksi berjalan (current account deficit/CAD).

Meski demikian, pengetatan kebijakan moneter yang dilakukan bank sentral bukan berarti tanpa konsekuensi. Kenaikan bunga acuan tentu akan membuat ekonomi melambat.


Lantas, apa kata Gubernur BI Perry Warjiyo mengenai hal tersebut?

"Jangan mengartikan kalau kita menaikkan bunga untuk menjaga stabilitas rupiah, terus kemudian kita bisa menurunkan pertumbuhan ekonomi," kata Perry di sela-sela Pertemuan Tahunan BI, Jakarta, Selasa (27/11/2018).

Kenaikan bunga acuan, sambung Perry, memang diibaratkan sebagai jamu pahit. Namun, bank sentral mengakui sudah memiliki 4 jamu manis yang bisa mengkompensasi kepahitan yang dirasakan jamu pahit tersebut.

"Likuiditas kami kendorkan, makroprudensial kami kendorkan, pendalaman pasar keuangan kami akselerasi, dan untuk ekonomi digital dan UMKM kami dorong," katanya.

"Jadi ada satu jamu pahit, dan 4 jamu manis untuk mendorong pertumbuhan," kata bekas Deputi Gubernur BI itu.

Pada tahun ini, bank sentral memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia berada di rentang 5% - 5,4% ditopang dari permintaan domestik yang diproyeksikan tetap kuat.





(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading