Internasional

Perang Dagang: Ekonomi Jerman Melemah, Iklim Bisnis Jatuh

Market - Bernhart Farras, CNBC Indonesia
26 November 2018 20:25
Perang Dagang: Ekonomi Jerman Melemah, Iklim Bisnis Jatuh
BERLIN, CNBC Indonesia - Moral bisnis Jerman turun lebih dari yang diharapkan pada November 2018 karena para eksportir negara terjebak perang dagang China-Amerika Serikat (AS).

Para ekonom menyatakan keprihatinan tentang jatuhnya indeks iklim bisnis, yang mengikuti kontraksi kuartalan pertama dalam Produk Domestik Bruto (PDB) Jerman sejak 2015. 

Pada Senin, Ifo yang berbasis di Munich mengatakan indeks jatuh untuk ketiga kalinya secara berturut-turut menjadi 102,0. Ini lebih rendah dari perkiraan konsensus pada 102,3 dalam survei ekonom Reuters.



"Sentimen di antara bisnis Jerman melemah lebih lanjut pada bulan ini," kata Clemens Fuest kepala Ifo. "Perusahaan menurunkan penilaian mereka tentang situasi bisnis saat ini meskipun masih di tingkat yang tinggi. Ekspektasi bisnis mereka juga tertutup."




Dia menambahkan bahwa ekonomi akan tumbuh paling banyak sebesar 0,3% pada kuartal keempat setelah berkontraksi 0,2% pada periode Juli-September.



Bea masuk timbal balik atas barang-barang yang dikenakan oleh 2 ekonomi terbesar di dunia merugikan perusahaan-perusahaan Jerman yang memproduksi di kedua negara dan mengekspor ke kedua arah melintasi Pasifik.



Bea masuk tidak hanya meredam prospek bisnis tetapi mulai meninggalkan jejak pada ekonomi Jerman, yang telah lama bergantung pada ekspor untuk pertumbuhan.



Data pekan lalu menunjukkan bahwa ekspor yang lebih lemah adalah alasan utama untuk kontraksi kuartal-ke-kuartal pada Juli-September. Ekonom juga mengatakan ada tanda-tanda jelas bahwa pertumbuhan Jerman secara keseluruhan melambat.



'Tidak Menyenangkan'


Selain tensi perdagang, ekonomi Jerman juga merasakan dampak melambatnya pertumbuhan di Zona Euro.

"Jatuhnya indeks agak mengkhawatirkan," kata Uwe Burkert dari Landesbank Baden-Württemberg (LBBW) dalam sebuah catatan. "Secara umum diharapkan bahwa kelemahan ekonomi kuartal ketiga akan dikoreksi dengan angka pertumbuhan positif yang kuat pada kuartal keempat."



Pada Jumat, rincian data PDB Juli-September menunjukkan ekspor turun 0,9% pada kuartal ini sementara impor naik 1,3%, dengan perdagangan bersih mengetuk titik persentase penuh dari pertumbuhan. Ini diterjemahkan ke dalam kontraksi kuartal ketiga sebesar 0,2%.



Kontraksi PDB kuartal ketiga terutama disebabkan oleh kelemahan di industri mobil karena kesulitan menyesuaikan diri dengan persyaratan pengujian emisi baru.

 Sementara masalah itu tidak mempengaruhi kuartal keempat.

Industri tetap rentan terhadap gangguan perdagangan sebagai akibat dari ancaman bea masuk AS yang mengancam mobil yang diproduksi di Uni Eropa dan rencana Inggris keluar dari blok tersebut.



Andreas Scheuerle dari DekaBank juga menunjuk beberapa faktor termasuk deretan pemerintah Italia dengan Komisi Eropa atas anggaran 2019 ekspansifnya.



"Ada ancaman eskalasi perdagangan antara AS dan China dan mungkin antara AS dan Uni Eropa serta ada ancaman sengketa anggaran dengan Italia serta Brexit," katanya. "Tidak heran perusahaan berhati-hati melihat ke depan."



Sebagian besar ekonom mengharapkan ekonomi Jerman untuk mendinginkan daripada memasuki resesi. Di tahun kesembilan pertumbuhannya, semakin bergantung pada konsumsi yang didukung oleh suku bunga rendah, meningkatnya upah dan pasar tenaga kerja yang kuat.



Faktor-faktor tersebut diperkirakan akan mendukung pertumbuhan tahun depan. Sementara pemotongan pajak dan peningkatan belanja yang direncanakan oleh pemerintah juga harus membantu mengimbangi beberapa dampak perdagangan yang lebih lemah.



"Jatuhnya harga minyak tampaknya akan mendukung pengeluaran belanja konsumen, terutama dengan latar belakang pengangguran rendah dan meningkatnya pertumbuhan upah," Jennifer McKeown dari Capital Economics menulis dalam sebuah catatan. "Tapi perbaikan akan tertekan oleh berlanjutnya perlambatan permintaan global."

[Gambas:Video CNBC]


(roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading