Minggu Ini Jadi Ajang Unjuk Gigi Dolar AS

Market - Anthony Kevin, CNBC Indonesia
16 June 2018 13:27
Sepanjang minggu ini, dolar AS menunjukkan tajinya melawan mata uang utama dunia lainnya.
Jakarta, CNBC Indonesia - Sepanjang minggu ini, dolar AS menunjukkan tajinya melawan mata uang utama dunia lainnya. Melawan euro, dolar AS menguat sebesar 1,35%. Melawan poundsterling, dolar AS menguat 0,95%. Melawan yen, dolar AS menguat 1,03%. Melawan dolar Australia, dolar AS menguat 2,09%. Melawan dolar New Zealand, dolar AS menguat 1,18%. Melawan dolar Kanada, dolar AS menguat 2,13%. Sementara melawan franc, dolar AS menguat 1,26%.

Potensi kenaikan suku bunga acuan sebanyak 4 kali oleh the Federal Reserve telah berhasil membawa dolar AS ke posisi yang sangat kuat. Sebelum pertemuannya pekan ini, the Fed hanya memproyeksikan kenaikan suku bunga acuan sebanyak 3 kali pada tahun ini, ditunjukkan oleh median dari dot plot yang berada di level 2-2,25%.


Namun dalam rilis hasil pertemuannya pada hari Rabu waktu setempat (13/6/2018), median dari dot plot telah bergeser ke level 2,25-2,5%, mengindikasikan kenaikan sebanyak 2 kali lagi pada tahun ini (4 kali secara keseluruhan).


Valuasi dari nilai tukar memang sangat tergantung kepada tingkat suku bunga acuan. Ketika ada kenaikan suku bunga acuan, maka jumlah uang beredar (JUB) akan berkurang sehingga nilai dari mata uang yang bersangkutan menjadi naik. Investor pun melakukan price-in atas hal tersebut dengan membeli dolar AS.

Apalagi, rilis data ekonomi belakangan ini juga begitu positif, menandadakan bahwa ekonomi Negeri Paman Sam terus berada di jalur pemulihan. Potensi kenaikan suku bunga acuan sebanyak 4 kali lantas dianggap bukan isapan jempol belaka.

Pada tanggal 14 Juni waktu setempat, angka klaim pengangguran untuk minggu yang berakhir pada 4 Juni diumumkan sebanyak 218.000 jiwa, lebih rendah dari konsensus yang dihimpun oleh Reuters sebesar 224.000 jiwa. Kemudian, penjualan ritel untuk periode Mei tercatat tumbuh sebesar 0,8% MoM, jauh melebihi konsensus yang sebesar 0,4% MoM saja.

Dari Benua Biru, hasil pertemuan bank sentral Eropa yakni European Central Bank (ECB) pada hari Kamis (14/6/2018) ikut membantu menempatkan dolar dalam posisi yang perkasa. Walaupun ECB mengumumkan berakhirnya suntikan stimulus moneter (quantitative easing/QE) pada akhir 2018, mereka juga mengumumkan bahwa tingkat suku bunga akan tetap pada level saat ini setidaknya sampai musim panas tahun depan, lebih lama dari perkiraan investor.

Tiga tingkat suku bunga yaitu main refinancing rate, marginal lending facility rate, dan deposit facility rate pada Kamis kemarin diputuskan tak berubah masing-masing di level 0%, 0,25%, dan -0,4%.

Suku bunga yang masih rendah mengindikasikan bahwa euro belum akan tersedot dari peredaran. Akibatnya, euro menjadi kehilangan pijakannya di hadapan dolar AS. Pasca pengumuman oleh ECB, euro melemah 1,89% terhadap dolar AS ke level €1,1568.

TIM RISET CNBC INDONESIA
(ank/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading