Anomali Bakrie Telecom: Utang Tambah 103%, Aset Jeblok

Market - Anthony Kevin, CNBC Indonesia
20 January 2018 19:30
Mencermati laporan keuangan PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL), ada suatu anomali yang begitu menyita perhatian
Jakarta, CNBC Indonesia - Mencermati laporan keuangan PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL), ada suatu anomali yang begitu menyita perhatian. Terhitung sejak 2010, utang menggelembung sebesar 103% menjadi Rp 14,5 triliun per akhir September 2017. Permasalahan sebenarnya bukan disitu, karena memang pembiayaan dengan utang merupakan hal sangat wajar.

Permasalahannya adalah total aset perusahaan justru terjun bebas. Pada akhir kuartal 3 tahun lalu, angkanya tercatat hanya sebesar Rp 926,8 miliar atau setara 8% dari posisi akhir 2010 yang senilai Rp 12,3 triliun.

Anomali Bakrie Telecom: Utang Tambah 103%, Aset JeblokFoto: Tim Riset CNBC Indonesia



Anjloknya aset perusahaan merupakan hasil dari ketidakmampuan mengoptimalkan utang dalam mendongkrak laba, salah satunya dipicu oleh melempemnya bisnis telekomunikasi berbasis Code-Division Multiple Access (CDMA). CNBC Indonesia mencatat bahwa 2010 merupakan tahun terakhir perusahaan mencatatkan laba operasional. Pada tahun-tahun berikutnya sampai dengan sembilan bulan pertama 2017, perusahaan terus menerus mencatatkan rugi.

Anomali Bakrie Telecom: Utang Tambah 103%, Aset JeblokFoto: Tim Riset CNBC Indonesia


Beban keuangan, termasuk bunga utang terus berjalan, tidak peduli perusahaan mencatatkan untung atau tidak. Akhirnya, aset perusahaan pun digerogoti untung melunasi pinjaman. Metode ‘gali lubang tutup lubang’ alias menerbitkan utang baru untuk melunasi utang lama pun menjadi alternatif lain yang diambil perusahaan.

Pada akhirnya, baik tidaknya pengunaan utang akan ditentukan oleh kemampuan perusahaan meningkatkan pendapatan dan asetnya melalui utang tersebut.

TIM RISET CNBC INDONESIA
(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading