Sering Dikira Kelelahan Biasa, Ini Gejala Hepatitis Misterius

Lifestyle - Teti Purwanti, CNBC Indonesia
08 May 2022 18:30
Ada Gejala Ini? Awas Bisa Jadi Hepatitis Misterius(CNBC Indonesia TV)

Jakarta, CNBC Indonesia - Kasus Covid-19 yang terus melandai tentu menjadi berita baik bagi semua orang. Sayangnya, kabar bahagia ini tidak berlangsung lama.

Tiba-tiba saja ada kasus hepatitis misterius yang menghantam banyak negara, tidak terkecuali Indonesia. Hingga saat ini, penyakit hepatitis ini masih belum diketahui penyebabnya. Kementerian Kesehatan pun meminta masyarakat untuk lebih waspada.

Dalam beberapa kasus yang ditemukan, hepatitis misterius ini menimbulkan sindrom klinis berupa adanya peningkatan enzim hati. Banyak juga kasus yang melaporkan gejala sebagai berikut:


Penyakit kuning
Sakit perut
Diare
Urine dengan warna kecoklatan seperti air teh
Nyeri atau rasa tidak nyaman di perut
Mual dan muntah
Masalah perut
Warna feses pucat

Sebagian besar kasus yang dilaporkan tidak disertai dengan gejala demam. Salah satu bentuk pencegahan terhadap penularan adenovirus adalah rajin mencuci tangan dan menjaga kebersihan udara.

Kasus hepatitis misterius ini bermula saat Badan Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan Kejadian Luar Biasa (KLB) pada kasus Hepatitis Akut yang Belum Diketahui Penyebabnya (Acute Hepatitis of Unknown Etiology) yang menyerang anak-anak di Eropa, Amerika, dan Asia sejak 15 April 2022.

Dalam hal jenis hepatitis yang muncul baru-baru ini, beberapa anak menderita gagal hati akut dan sejumlah kecil, di antaranya memerlukan transplantasi hati.

Umumnya hepatitis disebabkan oleh infeksi virus, konsumsi alkohol berlebihan, penggunaan obat tertentu, penyakit autoimun, dan infeksi cacing hati. Namun hingga kini, belum diketahui penyebab hepatitis misterius secara pasti.

Mewabah di Inggris
Otoritas kesehatan Inggris memperkirakan bahwa infeksi adenovirus menjadi faktor penyebab wabah hepatitis misterius. Sebab dari seluruh kasus di Inggris, setengah dari total kasus terkonfirmasi positif adenovirus dan sebagian lainnya positif terinfeksi hepatitis misterius.

Bahkan dari 169 kasus yang terdeteksi oleh WHO, sebanyak 74 di antaranya terinfeksi adenovirus.

"Adenovirus adalah keluarga virus umum yang biasanya menyebabkan berbagai penyakit ringan dan kebanyakan orang sembuh tanpa komplikasi," kata Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA), seperti dikutip EuroNews, Sabtu (7/5/2022).

Akan tetapi, ada kemungkinan mereka terinfeksi tipe baru adenovirus sehingga gejalanya cukup berat. Hanya saja, WHO belum bisa memberikan kejelasan mengenai wabah hepatitis misterius ini.

WHO menyarankan agar negara-negara anggota segera mengidentifikasi, menyelidiki dan melaporkan kasus-kasus infeksi yang masuk dalam kategori hepatitis misterius.

WHO juga merekomendasi dilakukannya pengujian darah, serum, urine, tinja, dan diambil sampel pernapasan, serta sampel biopsi hati (bila tersedia) harus dilakukan, dengan karakterisasi virus lebih lanjut termasuk sekuensing. Penyebab infeksi dan non-infeksi lainnya perlu diselidiki secara menyeluruh.

Berbeda dengan Covid-19, penyakit ini dikatakan tidak ada hubungan perjalanan antara anak-anak yang terkena dampak.

UKHSA kemudian memastikan bahwa hepatitis misterius ini tidak terkait vaksin Covid-19. Para ilmuwan dan dokter masih mempertimbangkan kemungkinan penyebab termasuk Covid-19, infeksi virus lain, dan faktor lingkungan.

Oleh karena itu, WHO tidak merekomendasikan pembatasan perjalanan dan/atau perdagangan dengan Inggris Raya, atau negara lain manapun tempat kasus diidentifikasi, berdasarkan informasi yang tersedia saat ini.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Apa Itu Adenovirus? Biang Kerok Kasus Hepatitis MIsterius


(hsy/hsy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading