Bukan Cuma Penyakit, Corona Juga Sebar Ketakutan

Lifestyle - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
24 April 2020 20:30
Tepuk Tangan Menggema di Inggris Bagi Tenaga Medis yang Lawan Corona. (AP/Frank Franklin II)
Jakarta, CNBC Indonesia - Saat ini, tidak ada yang merasakan tekanan dari pandemi virus corona melebihi tenaga medis. Mereka adalah pahlawan di garda terdepan yang bekerja tanpa lelah siang dan malam untuk mencegah penyebaran virus corona penyebab penyakit Covid-19 lebih luas.


Dengan lebih dari jutaan kasus, virus corona akan terus memakan korban pada mereka yang melayani dan para ahli kesehatan mental khawatir tentang dampak jangka panjang nya.


"Ketakutan dan kecemasan sama menularnya dengan virus. Pada setiap pasien, Anda harus menyelesaikannya trauma ini dan kemudian kita harus menemukan jalan keluarnya," kata psikiater Dr. Anna Yusim kepada Fox News, dikutip dari New York Post, Jumat (24/4/2020).



Sebuah jajak pendapat pelacakan kesehatan Yayasan Kaiser Keluarga (KFF) yang diambil pada akhir Maret menemukan bahwa 45% responden merasa bahwa kekhawatiran dan stres yang berkaitan dengan virus corona telah memiliki efek negatif pada kesehatan mental mereka. Serta 19%nmengatakan memiliki dampak lebih besar. 


"Kita berada dalam situasi yang tidak pernah kita hadapi sebelumnya.  Kematian menjadi kenyataan yang selalu ada dan ada begitu banyak ketidakpastian dirasakan semua orang," kata Yusim.


Yusim telah berpraktik pribadi selama satu dekade dan telah merawat sekitar 1.200 pasien. Dia berusaha untuk membantu pasien yang khawatir tentang virus corona karena dia pun juga tertular virus bersama dengan suaminya.



Pasangan itu menghadiri pesta Purim pada 9 Maret dan mulai mendapatkan gejala satu atau dua hari kemudian. Kasusnya ringan, tetapi suaminya dirawat di rumah sakit selama beberapa hari dan kini keduanya sudah pulih.

Sejak pandemi virus corona, praktiknya kini semakin sibuk. Dia saat ini merawat sekitar 150 pasien, termasuk para petugas kesehatan garis terdepan dan responden pertama.

 "Banyak pasien baru telah mengontak.  Dan saya mencoba mengakomodasi sebanyak mungkin orang karena ada kebutuhan seperti itu untuk itu. Orang-orang butuh bantuan," papar dia.

Salah satu pasien Yusim, seorang perawat ICU Kota New York yang menolak menyebutkan namanya mengatakan bahwa mereka tidak memiliki APD (alat pelindung diri) yang layak dan harus memakai APD sekali pakai beberapa hari berturut-turut," ungkap dia.

"Jadi kita semua benar-benar takut tertular virus itu sendiri, terutama karena sekarang kita melihat bahwa orang yang lebih muda dan sehat dapat tertular dan meninggal juga.  Dan kami tidak merasa kami dilindungi oleh rumah sakit atau oleh pemerintah kami," dia mengungkapkan penyebab kekhawatirannya.

Sebuah laporan yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine tentang Kesehatan Mental dan Pandemi COVID -19 menemukan bahwa setelah wabah, kebanyakan orang tangguh dan tidak menyerah pada psikopatologi. Beberapa orang seolah menemukan kekuatan baru. 

Beberapa pasien Yusim pun mengaku bahwa mereka menemukan cara untuk fokus, menemukan cara untuk masuk ke dalam dan menemukan tempat yang masih sepi dan fokus. Namun beberapa pasien lainnya yang bekerja di garis terdepan pun memutuskan keluar dan meninggalkan pekerjaan mereka.

 "Ada yang akhirnya meninggalkan pekerjaan mereka.  Mereka memilih untuk hidup dengan rasa takut, tetapi juga dengan pengetahuan bahwa mereka peduli, mereka mencintai pekerjaan mereka, mereka suka merawat pasien dan mereka benar-benar, sangat pandai dalam hal itu," ungkap Yusim.

Salah satu tantangan mental terbesar bagi orang yang hidup melalui pandemi adalah ketakutan akan hal yang tidak diketahui dan Yusim telah menemukan bahwa memasukkan unsur spiritualitas ke dalam praktiknya sangatlah membantu.

[Gambas:Video CNBC]




(gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading