Internasional

Kate Spade Ubah Bisnis Tas Kecil-kecilan Jadi Usaha Miliaran

Lifestyle - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
06 June 2018 11:59
Kate Spade Ubah Bisnis Tas Kecil-kecilan Jadi Usaha Miliaran
Jakarta, CNBC Indonesia - Dunia industri fesyen kini tengah berkabung. Bagaimana tidak, desainer kawakan Kate Spade ditemukan tewas dalam apartemennya di Park Avenue, New York, pukul 10.20 waktu setempat.

Polisi mengungkapkan bahwa kematian Spade murni akibat bunuh diri. Meski belum diketahui motif bunuh diri tersebut, namun karya-karya Kate Spade akan tetap diperhitungkan di dunia mode.

Ya, sebagai pakar bisnis yang berpengaruh, tentunya ada perjalanan panjang di dalamnya. Spade mendirikan mereknya di awal tahun 90-an bersama suaminya, Andy Spade, dan mereka membangunnya menjadi kerajaan mode.

Tahun 2016, mereka mendirikan perusahaan aksesori baru bernama Frances Valentine dan mengubah namanya menjadi Kate Valentine.


Tidak diragukan lagi, sebagian besar warisan pengusaha akan ditentukan oleh bisnisnya, yang dimulai dengan kerja keras, pengorbanan, dan kesibukan.

Pada 1985, Spade lulus dengan gelar jurnalisme dari Arizona State University dan kemudian berkelana keliling Eropa. Tahun berikutnya, dia pindah ke New York dan mendapatkan pekerjaan di departemen aksesori di majalah Mademoiselle.

Pada tahun 1992, Spade tidak melihat masa depan untuk dirinya sendiri di media dan berhenti. Dia telah memutuskan bersama Andy untuk mengejar arah baru, yakni membuat tasnya sendiri.

Selama beberapa tahun berikutnya, mereka sangat bergantung pada pendapatan Andy dan simpanan bersama.

"Ketika Anda tidak memiliki pemasukan, Anda melakukan apa pun yang Anda bisa untuk mewujudkannya," kata Spade kepada Guy Raz di podcast How I Built This in 2017.

Didorong oleh perasaan bahwa bisnisnya sedang tertekan, Spade menyisir halaman Yellow Pages dan menggunakan jaringan majalah fesyennya untuk mencari pemasok tas tangannya. Dia tidak memiliki pengalaman dalam desain, jadi dia menemukan pembuat pola dari luar.

Di sana, Kate magang dan bekerja, seperti memotong lembaran kertas dan contoh kain hingga keterampilan baru ini menjadi kebiasaannya. Pada tahun 1993, Spade menghabiskan lebih dari US$4.000 (Rp 55 juta) untuk materi dan tiket masuk ke pameran dagang New York City dengan tasnya. Namun, hasilnya tidak sesuai harapan.

"Kami bahkan belum menjual cukup untuk menutupi biaya stan," kata Spade.

Dia berpikir untuk menutup bisnis meskipun dia baru saja bergabung. Andy pun membantunya dan melihat potensial bisnis ini dengan titip jual di Barneys dan Fred Segal department store dan menjualnya di beberapa toko tertentu.

"Katie, kamu punya dua toko terbaik di Amerika. Jangan berhenti," kata Andy.

Sejak awal, loteng Tribeca's Spades penuh sesak dengan kotak-kotak yang dia naik-turunkan dari lantai lima dan dikirim ke kantor pos. Dia dan Andy terbangun di tengah malam untuk mendengar perintah pemrosesan mesin faks.

Mereka pun sangat senang ketika editor mode sesekali mengenakan tasnya di sekitar New York, meskipun mereka tidak membayar apapun untuk itu.

"Kami masih belum menghasilkan uang. Tidak ada yang mendapat gaji. Andy mendanai segalanya. Saya hanya ingat berpikir, Saya pikir kita perlu mematikannya," katanya.

Baru setelah tahun 1996, tiga tahun setelah penggabungan, mereka mendapat untung. Pada tahun yang sama, Spade diberi penghargaan oleh Dewan Perancang Mode Amerika, yang biasanya mengakui merek seperti Ralph Lauren atau DKNY.

Kemudian, Saks Fifth Avenue dan Neiman Marcus pun menelepon mereka dan menginginkan tas Kate Spade di semua toko mereka. Ekspansi itu pada dasarnya menumbuhkan bisnis mereka hingga empat kali lipat.

"Pada awalnya, Anda berada di meja kecil kecil, dan hal berikutnya Anda tahu Anda memiliki toko dan berhenti dari toko ke toko," kata Spade.
Kegigihannya membuahkan hasil. Pada tahun 1999, Neiman Marcus mengakuisisi 56% saham dalam bisnis Spades senilai US$33,6 juta. Liz Claiborne kemudian membeli perusahaan itu pada 2006 seharga US$124 juta. Pada 2017, perusahaan akhirnya dijual ke Coach (sekarang Tapestry) dalam kesepakatan bernilai US$2,4 miliar. (prm)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading