Round Up Sepekan

Jangan Lupa! Kala Resesi Hadir, Investasi Emas Lebih Cuan

Investment - Haryanto, CNBC Indonesia
26 July 2020 16:35
Gold bars are stacked in the safe deposit boxes room of the Pro Aurum gold house in Munich, Germany,  August 14, 2019. REUTERS/Michael Dalder

Jakarta, CNBC Indonesia - Ekonomi dunia sedang berduka akibat pandemi virus corona (Coronavirus Disease 2019/Covid-19) yang bermula dari Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China mendorong sejumlah negara masuk jurang resesi.

Pandemi Covid-19 ini telah memicu pembatasan wilayah atau lockdown di seluruh negara guna memitigasi penyebaran, sehingga berdampak pada terhentinya roda perekonomian global. Ketika aktivitas ekonomi terganggu maka berujung pada jurang resesi, yaitu pertumbuhan ekonomi yang terkontraksi dalam kurun dua kuartal berturut.

Bank Dunia (World Bank) mencatat, aktivitas ekonomi di antara negara-negara maju menyusut drastis hingga 7% di tahun 2020 dan IMF meramalkan ekonomi global di 2020 akan -4,9%. Sementara ekonomi negara berkembang juga menyusut hingga 2,5%. Ini merupakan pertama kalinya ekonomi negara berkembang terkontraksi sejak 60 tahun lalu.


Bahkan, dua negara maju seperti Singapura dan Korea Selatan telah resmi mengalami resesi ekonomi. Terbaru, Bank of Korea (BoK) mengumumkan bahwa produk domestik bruto (PDB) Negeri Ginseng tersebut secara kuartalan di kuartal II-2020 tercatat minus 3,3%, sedangkan di kuartal sebelumnya ekonomi minus 1,3%.

Sebelum Korea Selatan, Singapura telah lebih dulu terjerat ke dalam resesi. Kabar buruk ini disampaikan oleh Kementerian Perdagangan dan Industri (MTI) Singapura pada Selasa (14/7/2020). Secara kuartalan, ekonomi Singapura di kuartal II 2020 berkontraksi atau minus 41,2%. Sementara secara tahunan, PDB anjlok 12,6%.

Lalu bagaimana dengan ekonomi Bumi Pertiwi, apakah akan mengalami hal yang sama?

Bank Indonesia (BI) telah melihat proyeksi perekonomian Indonesia akan mencatatkan pertumbuhan negatif pada kuartal II-2020. Dan kemungkinan besar juga pertumbuhan negatif ini tetap lanjut pada kuartal III-2020. Dengan ramalan ini artinya RI akan masuk jurang resesi.

"Forecast-forecast termasuk BI bahwa kuartal II pertumbuhan ekonomi akan negatif. Pertumbuhan di triwulan III (juga) dari BI kami perkirakan kemungkinan masih negatif," ujar Kepala Departemen Kebijakan Makroprudensial BI Juda Agung, Kamis (23/7/2020).

Ramalan BI ini bukan tanpa sebab. Apalagi sejak diserang pandemi Covid-19, perekonomian dunia memang tertekan termasuk Indonesia.

Kemungkinan resesi juga diungkapkan oleh Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kemenkeu Febrio Kacaribu. Ada kemungkinan PDB di kuartal III juga negatif.

Ia mengaku pemerintah saat ini sedang bekerja keras agar pertumbuhan ekonomi pada kuartal III-2020 tidak terkontraksi seperti proyeksi pada kuartal II yang kemungkinan pertumbuhan ekonominya akan minus 2% sampai 4,3%.

Selain itu, Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) memperkirakan Indonesia masuk ke zona resesi.

"Hasil kalkulasi INDEF menunjukkan bahwa perekonomian Indonesia akan tumbuh negatif di triwulan II dan memasuki zona resesi di triwulan III 2020. Pada triwulan II 2020 ekonomi diproyeksi tumbuh negatif di kisaran -3,26 persen (skenario sedang) hingga -3,88 persen (skenario berat)," tulis lembaga riset independen dan otonom yang berdiri pada Agustus 1995 ini.

INDEF melihat, pada triwulan III-2020, ancaman pertumbuhan ekonomi negatif juga masih membayangi perekonomian Indonesia.

"Hal ini terlihat dari proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia yang berpotensi negatif di kisaran -1,3% (skenario sedang) hingga -1,75% (skenario berat). Waspada dan siap siaga memitigasi kemungkinan resesi ekonomi menjadi pilihan kebijakan yang tidak terelakkan," tulis INDEF.

Seandainya RI pun mengalami resesi, lalu investasi apa yang layak dipertimbangkan oleh investor ritel?

Berikut Pilihan Investasi Bagi Investor Ritel
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2 3
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading