Bursa Saham Volatil, Ini Resep Investasi dari Warren Buffett

Investment - Roy Franedya, CNBC Indonesia
15 September 2018 17:52
Bursa Saham Volatil, Ini Resep Investasi dari Warren Buffett
Jakarta, CNBC Indonesia - Tahun 2008 menjadi periode yang kelam bagi para investor. Pasar modal di berbagai negara rontok akibat skandal suprime mortage.

Lehman Brother, bank investasi dengan total aset US$800 miliar menyatakan diri bangkrut. Dua minggu kemudian pasar modal AS kehilangan valuasi US$1,2 triliun dan Dow Jones harus turun hampir 7%.

"Anda baru saja merasa dunia terurai," kata seorang trader senior bernama Ryan Larson kepada The New York Times hari itu. "Orang-orang mulai menjual dan mereka mengobralnya. Tidak peduli apa yang Anda miliki - Anda menjual."


Namun ada satu investor besar yang memiliki pandangan berbeda: CEO Berkshire Hathaway, Warren Buffett. Bahkan, Buffett membeli.

"Saya telah membeli saham-saham Amerika," kata Buffett dalam sebuah opini untuk The New York Times pada 16 Oktober 2008. Berkshire Hathaway juga melakukan investasi besar selama krisis, mendukung General Electric dan Goldman Sachs.

Buffett memahami tingkat parahnya krisis yang terjadi; dia mengatakan kepada CNBC bahwa tahun itu seperti "Pearl Harbor ekonomi." Jadi mengapa dia membeli saham harganya jatuh dalam?

"Aturan sederhana yang menentukan pembelian saya: Menjadi takut ketika orang lain serakah, dan serakah ketika orang lain takut," kata Buffett di Times.

Menurutnya, dalam jangka panjang bisnis Amerika yang inovatif akan terus tumbuh, meskipun jangka pendek mengalami krisis. Buffett memperingatkan agar tidak berinvestasi dalam perusahaan yang memiliki daya saing rendah tetapi membeli saham perusahaan yang kuat dan harga murah.

"Singkatnya, kabar buruk adalah sahabat terbaik investor. Ini memungkinkan Anda membeli sepotong masa depan Amerika dengan harga yang jelas," jelas Buffett.

"Ketakutan dari banyak perusahaan yang sehat di negara ini tidak masuk akal. Bisnis-bisnis ini memang akan mengalami penurunan pendapatan tetapi sebagian besar perusahaan besar akan menetapkan catatan laba baru 5, 10 dan 20 tahun dari sekarang. "

Prediksi itu ternyata benar: Dalam 10 tahun sejak jatuhnya Lehman Brothers, S&P 500 telah meningkat 130%. Perusahaan seperti Apple dan Amazon telah melambung ke ketinggian baru, mencapai valuasi triliun dolar.

Jika Anda menginvestasikan US$1,000 di Apple pada awal Agustus 2008, pada 2 Agustus nilainya sudah menjadi US$ 9.222,50 atau lebih dari sembilan kali lipat, termasuk apresiasi harga dan belum termasuk dividen, menurut perhitungan CNBC.

Strategi Buffett tidak sempurna - ia mengakui sedikit terlambat waktu itu untuk memborong saham, karena pasar terus Anjlok pada tahun 2009. "Itu benar dalam jangka panjang," kata Buffett kepada CNBC, "tapi itu cara setidaknya empat atau lima bulan. "

"Meskipun pasar umumnya rasional, mereka kadang-kadang melakukan hal-hal gila," kata Buffett dalam surat pemegang sahamnya. "Merebut peluang yang ditawarkan tidak memerlukan kecerdasan besar, gelar di bidang ekonomi atau keakraban dengan jargon Wall Street seperti alfa dan beta," ujarnya

"Apa yang dibutuhkan investor adalah kemampuan untuk mengabaikan ketakutan atau antusiasme massa dan untuk fokus pada beberapa dasar yang sederhana. Kesediaan untuk terlihat tidak imajinatif untuk periode yang berkelanjutan - atau bahkan untuk terlihat bodoh - juga penting."


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading