Perkembangan Teknologi

Ini Deretan Investor Asing di Balik OVO & GoPay

Fintech - Roy Franedya, CNBC Indonesia
11 February 2019 13:47
Ini Deretan Investor Asing di Balik OVO & GoPay
Jakarta, CNBC Indonesia - Dalam dua tahun terakhir pembayaran menggunakan dompet digital atau uang elektronik berbasis server sedang naik daun. Penyebabnya, agresifnya OVO dan GoPay menjaring pengguna lewat tawaran diskon dan cash back.

Kedua fintech ini memang menduduki peringkat puncak top of mind alat pembayaran digital. Berdasarkan laporan Fintech 2018 yang diselenggarakan Daily Social dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) disebutkan dari 1.419 responden 79,4% menggunakan GoPay. Sementara 58,4% menggunakan OVO dan 55,5% responden menggunakan T-Cash milik Telkomsel.

OVO merupakan produk milik PT Visionet Internasional yang terafiliasi dengan Grup Lippo. Mengutip rilis Lippo, tahun lalu OVO telah mendapatkan suntikan dana dari Tokyo Century sebesar US$120 juta.


Sementara GoPay merupakan produk milik PT Dompet Anak Bangsa. Perusahaan ini merupakan anak usaha dari PT Aplikasi Karya Anak Bangsa (Go-Jek). Perusahaan berbagi tumpangan ini (ride-hailing) merupakan salah satu startup unicorn (bervaluasi di atas US$1 miliar) yang paling digandrungi investor asing.

Deretan Investor Asing di Balik OVO & GoPayFoto: Infografis/Deretan Investor Asing Gojek/Arie Pratama

Mengutip Crunchbase, Go-Jek telah disuntik investor lebih dari US$4 miliar, sebagian besar investornya adalah investor asing. Kabarnya, valuasi perusahaan sudah mencapai US$9,5 miliar dan sedikit lagi menyandang status decacorn.

Beberapa investor utama Go-Jek adalah Tencent Holdings, JD.com Inc, New World Strategic Invesment dari China, Google dari AS, Temasek Holdings dan Hera Capital dari Singapura dan Astra International dan GDP Ventures dari Indonesia.

Simak video tentang BUMN bersatu tantang GoPay dan OVO di bawah ini:

[Gambas:Video CNBC]


(roy/miq)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading