5 Buku Pilihan Bill Gates untuk Isi Libur Akhir Tahun 2018

Entrepreneur - Fitriyah Said, CNBC Indonesia
09 December 2018 20:24
5 Buku Pilihan Bill Gates untuk Isi Libur Akhir Tahun 2018
Jakarta, CNBC Indonesia- Bill Gates dikenal sebagai salah satu orang terkaya di dunia. Pundi-pundi kekayaan yang datang dari perangkat lunak terbesar di dunia Miscrosoft. Dikutip dari detikinet.com Gates kini menempati urutan ke posisi kedua orang paling kaya di dunia berdasarkan Forbes, Selasa (17/7/2018). Pria berumur 63 tahun itu kini mempunyai kekayaan bersih US$ 93,6 miliar atau Rp 1.345 triliun.
 
Tentu banyak yang terinspirasi dari kesuksesaan Gates. 'Buku adalah jendela dunia' Crazy Rich dunia ini sangat gemar membaca buku, kebiasaan ini patut Anda tiru guna memperluas wawasan dan pengetahuan Anda. 


 
 "Aku suka memberi -- dan mendapatkan - buku (yang dibaca) selama liburan. Jika kamu mencari ide (buku untuk dibaca), ini dia buku yang aku suka di 2018" ujar Gates melalui video pendek dengan nuansa natal  yang di upload di akun Instagram pribadinya @thisisbillgates mengatakan 

5 Buku Pilihan Bill Gates untuk Isi Libur Akhir Tahun 2018Foto: Buku yang dibaca Bill Gates selama libur 2018 (Instagram @thisisbillgates)

Lebih lanjut, Gates memberikan link pada insta story miliknya untuk menunjukan buku apa saja yang ia gemari selama musim libur 2018. Berikut adalah ulasannya;
 
Educated, oleh Tara Westover


Tara tidak pernah pergi ke sekolah atau mengunjungi dokter sampai Ia meninggalkan rumah pukul 17:00. Saya tidak pernah berpikir Saya akan menceritakan sebuah kisah tentang perjalanan menjadi dewasa di lingkungan rumah tangga yang bertahan hidup dalam Mormon. Tetapi Ia adalah penulis yang baik sehingga Ia membuat Saya merenungkan diri Saya sendiri selagi membaca tentang masa kecilnya yang ekstrem. Saya dan Melinda menyukai memoar tentang seorang wanita muda yang memiliki kehausan belajar dengan begitu kuat sehingga akhirnya dia mendapatkan gelar Ph.D. dari Universitas Cambridge
 
Army Of None,  oleh Paul Scharre
Senjata otonom bukanlah hal yang paling tepat untuk sebagian besar orang di sekitar liburan, tetapi pandangan pemikiran kecerdasan buatan (AI / Artificial Inteligence) pada peperangan ini sulit untuk ditolak. Ini adalah topik yang sangat rumit, tetapi Scharre menawarkan penjelasan yang jelas dan menyajikan baik pro dan kontra dari peperangan yang digerakkan oleh mesin. Kelancarannya dengan masalah ini tidak mengherankan: Ia seorang veteran yang membantu menyusun kebijakan pemerintah AS tentang senjata otonom. 
 
Bad Blood, oleh John Carreyrou
Sekelompok teman Saya merekomendasikan ini untuk Saya. Carreyrou memberi Anda pandangan mendalam tentang kebangkitan dan kejatuhan Theranos. Cerita ini bahkan lebih gila dari yang Saya duga, dan Saya menemukan diri Saya tidak dapat meletakkannya begitu saja ketika Saya memulai. Buku ini memiliki segalanya: penipuan yang rumit, intrik perusahaan, cerita sampul majalah, hubungan keluarga yang hancur, dan matinya sebuah perusahaan yang pernah bernilai hampir US$10 miliar. 
 
21 Lessons for the 21st Century, oleh Yuval Noah Harari
Saya penggemar berat segala sesuatu yang Harari tulis, dan tidak terkecuali yang terbaru. Sementara Sapiens dan Homo Deus menutupi masa lalu dan masa depan masing-masing, yang satu ini adalah tentang masa kini. Jika 2018 telah membuat Anda kewalahan dengan keadaan dunia, 21 Pelajaran menawarkan kerangka kerja yang bermanfaat untuk memproses berita dan memikirkan tantangan yang kita hadapi. 
 
The Headspace Guide to Meditation and Mindfulness  oleh Andy Puddicombe
 Saya yakin Saya yang berusia 25 tahun akan mengejek yang satu ini. Tetapi Melinda dan Saya benar-benar telah memasuki meditasi akhir-akhir ini. Buku ini dimulai dengan perjalanan pribadi Puddicombe dari seorang mahasiswa hingga menjadi seorang biarawan Buddha. Kemudian menjadi seorang penjelajah yang menghibur tentang cara bermeditasi. Jika Anda berpikir tentang perhatian penuh, ini adalah pengantar yang sempurna. (gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading