Pegawai Google Minta Aturan Soal Kasta, Duh Masih Zaman?

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
15 August 2022 11:45
Google Foto: CNBC

Jakarta, CNBC Indonesia - Raksasa teknologi Amerika mengambil langkah untuk menyingkirkan sistem kasta kuno ala India, dengan Apple muncul memimpin dalam kebijakan untuk menghapus hierarki kaku di Silicon Valley yang memisahkan orang India selama beberapa generasi.

Pembaruan datang setelah sektor teknologi - yang menganggap India sebagai sumber utama pekerja asing terampil - menerima panggilan pada Juni 2020 ketika regulator ketenagakerjaan California menggugat Cisco Systems atas nama insinyur kasta rendah yang menuduh dua bos kasta yang lebih tinggi menghalangi karirnya.

Cisco menyangkal melakukan kesalahan, dan mengatakan penyelidikan internal tidak menemukan bukti diskriminasi. Mereka juga mengatakan beberapa tuduhan tidak berdasar karena kasta bukanlah "kelas yang dilindungi" secara hukum di California.


Perselisihan tentang gugatan ketenagakerjaan AS pertama tentang dugaan kasta telah memaksa Big Tech untuk menghadapi hierarki berusia ribuan tahun di mana posisi sosial orang India didasarkan pada garis keturunan keluarga, dari kelas Brahmana teratas hingga Dalit yang dijauhi dan diasingkan menjadi pekerjaan kasar.

Sejak gugatan diajukan, beberapa aktivis dan kelompok karyawan mulai menuntut undang-undang diskriminasi AS yang diperbarui, dan juga meminta perusahaan teknologi untuk mengubah kebijakan mereka sendiri untuk membantu mengisi kekosongan dan mencegah kastaisme, demikian dikutip dari Reuter, Senin (15/8/2022).

Kebijakan pemerintah yang memesan kursi untuk siswa kasta rendah di universitas top India telah membantu banyak pekerjaan teknologi di Barat dalam beberapa tahun terakhir.

A man checks his phone outside the Google headquarters in Mexico City, Mexico March 13, 2018. REUTERS/Tomas BravoFoto: Kantor pusat Google (REUTERS/Tomas Bravo)

Reuters berbicara dengan sekitar puluhan pekerja teknologi Dalit di Amerika Serikat yang mengatakan diskriminasi telah mengikuti mereka walaupun sudah di luar negeri. Mereka mengatakan bahwa kasta, termasuk nama belakang, kampung halaman atau praktik keagamaan, telah menyebabkan rekan kerja mengabaikan mereka dalam perekrutan, promosi, dan kegiatan sosial.

Reuters pun tidak dapat memverifikasi secara independen tuduhan para pekerja, yang semuanya berbicara dengan syarat anonim, mengatakan mereka takut membahayakan karir mereka. Dua mengatakan mereka telah berhenti dari pekerjaan mereka karena apa yang mereka pandang sebagai kasta.

Beberapa kelompok staf, termasuk Serikat Pekerja Alfabet (AWU) di perusahaan induk Google, mengatakan penyebutan kasta secara eksplisit dalam aturan perusahaan akan membuka pintu bagi perusahaan yang berinvestasi di bidang-bidang seperti pengumpulan data dan pelatihan pada tingkat yang sama seperti yang mereka lakukan untuk melindungi orang lain.

"Diskriminasi kasta yang signifikan ada di Amerika Serikat," kata Mayuri Raja, seorang insinyur perangkat lunak Google yang merupakan anggota AWU dan pendukung rekan-rekan dari kasta rendah.

Lebih dari 1.600 pekerja Google menuntut penambahan kasta ke kode etik tempat kerja utama di seluruh dunia dalam sebuah petisi. Dilihat oleh Reuters karyawan tersebut mengirimkan email ke CEO Sundar Pichai bulan lalu dan belum ada tanggapan.

Google menegaskan kembali bahwa diskriminasi kasta termasuk dalam diskriminasi asal kebangsaan, keturunan, dan etnis. Namun mereka menolak untuk menguraikan lebih lanjut tentang kebijakannya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Jreng! Google-Facebook Cs Wajib Ungkap Algoritmanya di Eropa


(roy/roy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading