58 Triliun Habis Demi Selamatkan Terra LUNA, Kok Gagal?

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
17 May 2022 08:50
Terra Luna_konten

Jakarta, CNBC Indonesia - Afiliasi perusahaan di belakang stablIecoin TerraUSD yang anjlok, mengatakan, telah menghabiskan sebagian besar cadangannya untuk mencoba mempertahankan patokan dolarnya. Rencananya, mereka akan menggunakan sedikit yang tersisa untuk memberikan kompensasi kepada beberapa pengguna yang rugi.

Luna Foundation Guard (LFG), sebuah organisasi nirlaba berbasis di Singapura yang dirancang untuk mempertahankan harga TerraUSD, telah membangun cadangan mata uang kripto besar, termasuk lebih dari 80.000 bitcoin, untuk mendukung nilai patokan UST terhadap dolar. Nilai cadangan tersebut mencapai US$4 miliar atau sekitar Rp 58 triliun pada 3 Mei, menurut data LFG, dikutip dari Reuters, Selasa (17/5/2022)

Namun, LFG mengatakan dalam serangkaian tweet bahwa mereka telah menghabiskan sebagian besar bitcoinnya minggu lalu dalam upaya yang gagal untuk menopang TerraUSD karena harganya terus ambrol.


Sekarang, kata LFG, mereka akan menggunakan sedikit cadangan yang tersisa untuk mengompensasi pengguna TerraUSD yang tersisa, dimulai dengan pemegang terkecil, meskipun belum memutuskan metode terbaik untuk melakukannya.

Namun koin yang tersisa dalam cadangan bernilai hanya di bawah US$90 juta pada Senin, menurut data LFG.

Pemegang koin TerraUSD dan token tertaut, Luna, secara kolektif kehilangan sekitar US$42 miliar pada minggu lalu, menurut perusahaan analitik blockchain Elliptic.

"Tampaknya ada sedikit harapan bagi mereka yang berharap bahwa beberapa cadangan dapat digunakan untuk memberi kompensasi kepada pengguna stablecoin - karena hanya sedikit yang tersisa," kata Tom Robinson, kepala ilmuwan dan salah satu pendiri Elliptic.

"Tentu saja kami akan menunggu untuk melihat apakah LFG dapat memberikan bukti untuk mendukung pernyataan mereka." imbuhnya.

Insiden ambrolnya stablecoin tersebut telah menarik perhatian khusus, termasuk dari regulator keuangan, hingga stablecoin dan peran yang mereka mainkan dalam sistem kripto sebagai media utama untuk memindahkan uang antar mata uang kripto atau untuk mengubah saldo menjadi uang tunai.

Gubernur Bank of France Francois Villeroy de Galhau mengatakan bahwa aset kripto dapat mengganggu sistem keuangan internasional jika tidak diatur dan dibuat interoperabilitas secara konsisten dan tepat di seluruh yurisdiksi.

Dia menunjuk ke stablecoin, yang katanya agak salah nama, sebagai salah satu sumber risiko.

Berbicara secara terpisah, Fabio Panetta, anggota dewan eksekutif Bank Sentral Eropa, pada hari Senin mengatakan stablecoin rentan untuk dijalankan.

Tether, stablecoin terbesar di dunia, sempat kehilangan posisi 1: 1 pada 12 Mei sebelum pulih. Tidak seperti TerraUSD, Tether didukung oleh cadangan dalam aset tradisional.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Berkaca dari Kasus Terra LUNA, Apakah Stablecoin Masih Aman?


(Intan Rakhmayanti Dewi/dem)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading