Ini Hwasong-17, Senjata Korut yang Dijuluki Rudal Monster

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
27 April 2022 16:35
In this photo distributed by the North Korean government, North Korean leader Kim Jong Un, center, walks around what it says a Hwasong-17 intercontinental ballistic missile (ICBM) on the launcher, at an undisclosed location in North Korea on March 24, 2022. Independent journalists were not given access to cover the event depicted in this image distributed by the North Korean government. The content of this image is as provided and cannot be independently verified. Korean language watermark on image as provided by source reads:

Jakarta, CNBC Indonesia - Korea Utara telah mengumumkan bahwa mereka berhasil meluncurkan rudal balistik antarbenua (ICBM) terbesarnya dalam sebuah tes. Dikenal sebagai Hwasong-17, ICBM raksasa ini dijuluki sebagai "rudal monster" oleh para analis.

ICBM adalah rudal jarak jauh, yang mampu mencapai Amerika Serikat. Korea Utara dilarang mengujinya dan telah diberi sanksi berat karena melakukannya sebelumnya.

Media pemerintah Korut mengatakan Kim Jong-un secara langsung memandu uji coba yang dilakukan bulan lalu dan senjata itu adalah kunci untuk mencegah perang nuklir.


Kantor berita resmi Korea Utara KCNA mengatakan Hwasong-17 melesat 1.090 km pada ketinggian maksimum 6.248.5 km (3.905 mil) dan mencapai target di Laut Jepang selama tes Kamis.

Rudal monster itu berada di udara selama 67,5 menit. Angka tersebut mirip dengan data yang dilaporkan oleh Jepang dan Korea Selatan.

Pendahulunya, Hwasong-15, yang diuji pada November 2017 mencapai ketinggian sekitar 4.475 km dan menempuh jarak 950 km dalam waktu 53 menit.

Tidak seperti tes ICBM Korea Utara sebelumnya, Hwasong-17 diluncurkan langsung dari kendaraan Transporter Erector Launcher (TEL), demikian dikutip dari Aljazeera, Rabu (27/4/2022)

Analis mengatakan hal itu menjadikan Hwasong-17 sebagai ICBM jalan raya berbahan bakar cair terbesar di dunia. Diameternya diperkirakan antara 2,4 dan 2,5 meter, dan massa totalnya, ketika terisi penuh, di antara 80.000 dan 110.000 kg n), menurut 38 North, sebuah program berbasis di AS yang memantau Korea Utara.

Senjata itu pertama kali terlihat pada parade militer untuk menandai peringatan 75 tahun berdirinya Partai Buruh yang berkuasa pada Oktober 2020.

Itu ditampilkan untuk kedua kalinya pada pameran pertahanan di Pyongyang pada bulan Oktober tahun berikutnya. Setelah memeriksa foto-foto pameran, analis menyimpulkan penunjukan resmi ICBM kemungkinan besar adalah Hwasong-17.

Diperkirakan bahwa dua tes sebelumnya - pada 27 Februari dan 5 Maret - melibatkan bagian senjata yang berbeda.

Ukuran Hwasong-17 telah memicu spekulasi di antara para analis bahwa itu akan dirancang untuk membawa banyak hulu ledak dan umpan untuk menembus pertahanan rudal dengan lebih baik.

Beberapa pengamat mengatakan teknologi satelit yang diklaim Korea Utara telah diuji pada peluncuran 27 Februari dan 5 Maret juga dapat digunakan untuk sistem beberapa kendaraan masuk kembali (MIRV) yang dapat ditargetkan secara independen. Ini erpotensi memungkinkan satu rudal untuk menjatuhkan hulu ledak nuklir pada target yang berbeda.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Ketahuan, Hacker Korut Disebut Rampok Cryptocurrency Rp 5,7 T


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading