"Kiamat Teller Bank" RI Tak Terelakkan? Begini Situasinya!

Tech - Arif Gunawan, CNBC Indonesia
16 February 2022 07:20
[THUMB] Nasib Digital Banking di Masa Depan

Jakarta, CNBC Indonesia - Digitalisasi kian drastis mengubah wajah perbankan nasional. Inklusi keuangan kini dijalankan berbasis gawai, yang memicu penurunan jumlah kantor cabang bank beberapa tahun terakhir.

Menurut data Bank Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tren peralihan digital terlihat dari lonjakan nilai transaksi elektronik hingga ribuan kali lipat dalam 1 dekade terakhir, sementara jumlah kantor cabang bank turun drastis, karena 4.000 lebih kantor cabang ditutup.

Data Statistik Perbankan Indonesia (SPI) per November 2021 yang diterbitkan OJK menyebutkan bahwa jumlah kantor cabang di seluruh Indonesia tercatat hanya 3.583 unit, menurun dari tahun 2020 yang tercatat sebanyak 3.616 unit.


Jika dibandingkan dengan data terawal SPI, yakni pada 2002, di mana jumlah kantor cabang di seluruh Indonesia mencapai 2.507 unit, maka dalam 20 tahun terakhir jumlah kantor cabang di Indonesia sebenarnya masih bertambah yakni sebanyak 42,92%.

Hal tersebut tentu saja wajar karena semua bank melakukan ekspansi organik untuk memperkuat penetrasi pasar dan jaringan kantor cabang mereka di seluruh Indonesia. Hanya saja, jika dilihat berdasarkan tren 5 tahun terakhir, terlihat bahwa ada penurunan jumlah kantor cabang.

Pada 2018, pelaku industri perbankan nasional mencetak jumlah kantor cabang bank yang terbanyak dalam sepanjang sejarah di Indonesia, yakni sebanyak 3.717 unit. Dengan demikian, dalam 3 tahun terakhir terjadi penurunan jumlah kantor cabang sebanyak 135 unit.

Mayoritas penurunan jumlah kantor cabang terjadi pada provinsi-provinsi terpadat seperti DKI Jakarta dan Jawa Barat, atau sebaliknya provinsi kepulauan dengan luas wilayah relatif kecil (Maluku dan NTT) yang sudah bisa dilayani dengan digitalisasi perbankan.

DKI Jakarta menjadi provinsi dengan penurunan terbanyak kantor cabang, yakni sebanyak 13 kantor, dari 468 unit pada November 2020 menjadi 455 unit pada November tahun lalu. Terhitung sejak sebelum pandemi (2019), jumlah penutupan kantor cabang mencapai 16 unit.

Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam menyusul dengan penutupan kantor cabang sebanyak 11 unit selama pandemi. Namun, penutupan tersebut juga dipicu perubahan kebijakan setempat di mana bank konvensional diwajibkan mengalihkan bisnisnya ke unit usaha syariah.

Dalam situasi normal, semestinya jumlah kantor cabang bertambah karena kebutuhan ekspansi. Namun karena keberadaan fisik bisa digantikan dengan layanan digital banking atau bahkan bank digital, Indonesia pun mengalami penurunan jumlah kantor cabang.

Transaksi Digital & Elektronik Melompat
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading