Sinyal 5G Ganggu Penerbangan, AS Terbitkan Warning ke Boeing

Tech - Syahrizal Sidik, CNBC Indonesia
16 January 2022 16:15
A worker walks through the Final Assembly Area at Boeing South Carolina in North Charleston, South Carolina, United States March 25, 2018.  REUTERS/Randall Hill

Dreamliner 787-10 merupakan seri terbaru dari keluarga Dreamliner. (REUTERS/Randall Hill)

Jakarta, CNBC Indonesia - Administrasi Penerbangan Federal Amerika Serikat (FAA), meminta produsen pesawat Boeing meningkatkan fitur keamanan seiring dengan muali belakunya layanan 5G.

Pasalnya, layanan telepon dengan jaringan 5G atau spektrum C-Band nirkabel bisa mengganggu sistem elektronik di pesawat.

"FAA meminta operator Boeing 787 untuk mengambil tindakan pencegahan tambahan ketika mendarat di landasan pacu basah atau bersalju di bandara tempat layanan nirkabel baru," tulis laporan Reuters, dikutip Minggu (16/1/2022).


FAA mengatakan gangguan 5G dapat mencegah mesin dan sistem pengereman beralih ke mode pendaratan yang dapat mencegah pesawat berhenti di landasan.

"Arahan tersebut mengharuskan kru mewaspadai risiko ini dan untuk mengadopsi prosedur keselamatan khusus saat mendarat di landasan pacu. Hal ini juga akan mempengaruhi 137 pesawat AS dan 1.010 pesawat di seluruh dunia," ungkap Reuters, Minggu (16/1/2022).

Dua operator telekomunikasi, AT&T dan Verizon yang memenangkan hampir semua spektrum C-Band dalam lelang senilai $80 miliar tahun lalu, pada 3 Januari sepakat untuk menyangga zona di sekitar 50 bandara untuk mengurangi risiko interferensi. Mereka juga sepakat untuk menunda penempatan selama dua minggu.

Arahan FAA melarang operator mengirim atau melepaskan 787 ke bandara yang terkena dampak ketika fungsi pengereman dan anti-selip tertentu di pesawat tidak dapat dioperasikan.

Selain itu, FAA juga telah mengeluarkan hampir 1.500 pemberitahuan yang merinci sejauh mana potensi dampak layanan 5G sejak Kamis lalu.

Pemberitahuan tersebut menunjukkan di mana pesawat dengan altimeter yang belum teruji atau yang memerlukan perkuatan atau penggantian tidak akan dapat melakukan pendaratan dengan visibilitas rendah di mana 5G dikerahkan.

Pada 7 Januari, FAA mengungkapkan 50 bandara AS yang akan memiliki zona penyangga 5G, termasuk di New York City, Los Angeles, Chicago, Las Vegas, Minneapolis, Detroit, Dallas, Philadelphia, Seattle, dan Miami.

Sementara itu, Airports Council International Amerika Utara mendesak penundaan implementasi 5G untuk menghindari gangguan yang meluas di seluruh sistem transportasi udara AS.

"Lebih dari 100 bandara dan heliport di 46 wilayah metropolitan terbesar di negara itu akan ditutup prosedur pendekatan visibilitas rendahnya karena frekuensi radio potensial," kata kelompok perdagangan bandara.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

AS Ingatkan Potensi Gangguan 5G Pada Penerbangan Pesawat


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading