Awas! Covid India Bisa Jadi Varian Dominan Menginfeksi Dunia

Tech - Tommy Sorongan, CNBC Indonesia
31 May 2021 20:35
Bodies of people who died of COVID-19 are cremated at an open crematorium on the outskirts of Bengaluru, Karnataka state, India, Wednesday, May 12, 2021. (AP Photo/Aijaz Rahi)

Jakarta, CNBC Indonesia - Varian B.1617 Covid-19 yang ditemukan pertama kali di India disebut menjadi semakin dominan di seluruh dunia dan dapat memperburuk pandemi.

Mengutip Straits Times, Profesor Teo Yik Ying, dekan Sekolah Kesehatan Masyarakat Universitas Nasional Singapura (NUS), mengatakan bahwa hal ini musti diwaspadai.

"Yang menakutkan adalah kecepatan di mana varian ini dapat menyebar dan bersirkulasi secara luas di dalam komunitas, seringkali melebihi kemampuan unit pelacakan kontak untuk melacak dan mengisolasi kontak yang terbuka untuk memutus rantai transmisi," ujarnya.


"Ini berpotensi menimbulkan badai pandemi yang lebih besar daripada yang pernah disaksikan dunia sebelumnya."

Kepala ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Soumya Swaminathan juga mengiyakan hal ini dengan mengatakan bahwa B.1617 lebih menular 1,5 hingga 2 kali lebih daripada jenis yang pertama kali muncul di Wuhan 18 bulan lalu.

Sekarang hadir di lebih dari 50 negara dan melampaui strain lain yang menyebabkan infeksi di India, seperti B117.

"Mengenai tingkat keparahan klinis, ini sedikit kurang jelas karena belum ada studi terkontrol yang melihat pasien yang Anda kendalikan untuk beberapa faktor, dan kemudian melihat dampak ketegangan pada profil klinis," kata Dr Soumya.

Dr Soumya juga mengatakan bahwa bukti anekdotal tampaknya menunjukkan bahwa lebih banyak orang muda di India yang terinfeksi dan menjadi sakit parah. Di India sendiri, saat ini lebih dari 27 juta orang telah terinfeksi Covid-19, dan lebih dari 325.000 telah meninggal.

Meski begitu, Profesor Teo menyebut bahwa vaksinasi merupakan jalan terbaik untuk lepas dari ancaman virus ini.

"Individu yang divaksinasi memiliki kemungkinan lebih kecil untuk terinfeksi, dan kemungkinan yang jauh lebih rendah untuk mengembangkan gejala parah bahkan jika mereka terinfeksi," katanya.

Penelitian pendahuluan di Amerika Serikat yang dilakukan oleh NYU Grossman School of Medicine dan NYU Langone Center menunjukkan bahwa vaksin Pfizer dan Moderna tetap efektif melawan B1617.

Tak hanya itu, studi oleh Public Health England juga menunjukkan bahwa vaksin Pfizer-BioNTech dan AstraZeneca bekerja melawan B1617.

Sayangnya, kebanyakan negara tertinggal jauh dalam memvaksinasi rakyatnya. The New York Times melaporkan bahwa lebih dari 1,81 miliar dosis vaksin telah diberikan di seluruh dunia pada hari Jumat (28/5/2021), tetapi kesenjangan mencolok antara program vaksinasi di negara-negara tetap ada, dengan beberapa belum melaporkan satu dosis pun.

"Ketidakadilan global dalam pasokan dan distribusi vaksin terus berlanjut, dan kesempatan untuk vaksinasi yang meluas tetap menjadi hak istimewa bagi negara-negara maju," kata Prof Teo.

Profesor Dale Fisher, ketua Jaringan Peringatan dan Respons Wabah Global WHO mengatakan bahwa ini berarti peluang lebih tinggi yang membuka pintu bagi B.1617 untuk merayap ke negara-negara yang sebelumnya sedikit terpengaruh oleh Covid-19.

"Negara-negara ini, seperti Thailand, Kamboja, Laos dan Vietnam, lebih rentan karena tingkat vaksinasi yang rendah, membuat mereka lebih rentan terhadap penyakit yang parah," tambah Prof Fisher.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Sinovac Ternyata Tak Mempan Lawan Corona Asal Brasil


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading