Dunia Dihantui Krisis Chip, Huawei Ungkap Biang Keroknya

Tech - roy, CNBC Indonesia
13 April 2021 09:24
Huawei

Jakarta, CNBC Indonesia - Salah satu Chairman Huawei Eric Xu mengatakan sanksi AS kepada Huawei Technologies sebagai penyebab kurangnya pasokan chip global yang terjadi saat ini.

Eric Xu mengungkapkan sanksi yang dijatuhkan selama dua tahun terakhir terhadap perusahaan teknologi China tersebut, "merugikan industri semikonduktor global" karena telah "mengganggu hubungan terpercaya dalam industri semikonduktor."

Berbicara kepada analis di Shenzhen pada Huawei's Analyst Summit, Xu berkata: "Sanksi AS adalah alasan utama mengapa kami melihat kepanikan dan aksi menimbun chip yang dilakukan perusahaan-perusahaan besar di seluruh dunia."


Dia menambahkan: "Beberapa dari mereka tidak pernah menimbun apa pun, tetapi karena sanksi itu mereka sekarang memiliki stok tiga bulan atau enam bulan."

Huawei sendiri telah membangun persediaan chip untuk mencoba memastikan bisnisnya - yang berfokus pada peralatan telekomunikasi dan elektronik konsumen - dapat terus berjalan seperti biasa.

Beberapa perusahaan di industri lain, seperti sektor otomotif, terpaksa menutup sementara operasinya karena kekurangan chip. Eksekutif otomotif AS dan pemimpin teknologi dijadwalkan untuk bertemu dari jarak jauh dengan Presiden Joe Biden pada hari ini, seperti dikutip dari CNBC International, Selasa (13/4/2021).

"Hal Itu telah mengganggu seluruh sistem. Jelas, sanksi AS yang tidak beralasan terhadap Huawei dan perusahaan lain berubah menjadi kekurangan pasokan global dan industri," ungkap Eric Xu.

Pemerintahan Donald Trump menjatuhkan sanksi kepada Huawei setelah menuduh perangkat perusahaan China itu dapat dapat dieksploitasi oleh Partai Komunis China untuk tujuan spionase. Huawei membantah keras tuduhan AS tersebut.

Pada 2019, Huawei dimasukkan dalam daftar hitam AS yang disebut Entity List. Sanksi ini membatasi perusahaan Amerika untuk mengekspor teknologi tertentu ke Huawei.

Google akhirnya memutuskan hubungan dengan Huawei, yang berarti raksasa China itu tidak dapat menggunakan sistem operasi Android Google di ponsel cerdasnya. Tahun lalu, AS memutuskan untuk menghentikan Huawei dari pasokan chip utama yang dibutuhkannya untuk ponsel cerdasnya.


[Gambas:Video CNBC]

(roy/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading