3 Jurus Sukses Vaksinasi Covid Ala Harvard, RI Punya Semua?

Tech - Tirta Citradi, CNBC Indonesia
04 March 2021 07:50
Sejumlah warga lanjut usia menjalani vaksinasi COVID-19 di Puskesmas Kecamatan Kembangan, Jakarta, Rabu (24/2/2021). Kementerian Kesehatan (Kemenkes) meminta warga lanjut usia (lansia) yang menjadi sasaran vaksinasi tahap kedua langsung datang ke fasilitas kesehatan terdekat untuk menerima suntikan dosis vaksin virus corona (SARS-CoV-2). Peserta vaksinasi tahap kedua yang menyasar 21,5 juta orang berusia di atas 60 tahun ini tak perlu melalui proses pendaftaran secara personal. Penyuntikan vaksin sehari 108 lansia, Leni Aryani (49) kepala puskesmas kecamatan kembangan mengatakan

Jakarta, CNBC Indonesia - Ada tiga jurus utama untuk membasmi Covid-19 dari muka bumi. Riset yang dilakukan oleh para peneliti dari Harvard Chan School of Public Health menyebut senjata utama itu adalah kecepatan vaksinasi, laju infeksi yang rendah dan kepercayaan masyarakat yang tinggi. 

Dalam sebuah pemodelan sebagaimana dilaporkan oleh Reuters, jika vaksin memiliki efektivitas 75% dan virus dapat menular ke 1,2 orang maka jumlah kasus infeksi bakal turun 31% saat vaksinasi Covid-19 dilakukan dengan laju 0,1% dari populasi. Laju penurunan tersebut baru dapat dicapai ketika 50% populasi divaksinasi.


Apabila lajunya naik menjadi 0,5% populasi per hari dan variabel lain seperti efektivitas vaksin, jumlah orang yang divaksinasi dan laju infeksi masih sama maka potensi penurunan infeksi akan lebih besar mencapai 67%.

Jika laju vaksinasi dinaikkan lagi sampai 2% dari populasi per hari maka potensi penurunan kasus infeksi bisa sampai 80%. Namun semua indikator ini adalah indikator yang dinamis atau bergerak, sehingga menggunakan asumsi yang sangat terkontrol adalah hal yang tidak realistis.

Apabila 80% kasus sudah turun tetapi laju infeksi naik dan virus dapat menularkan ke 1,8 orang lain maka enam bulan setelahnya kasus infeksi akan meningkat 2,5 kali dari awal. Apabila laju infeksi naik hingga 2,1 kali maka infeksi akan menjadi 6 kali lebih banyak dari awal.

Ketika sudah sampai tahap itu, dan kepercayaan publik untuk divaksinasi cenderung moderat dan hanya setengah dari populasi yang disuntik vaksin maka kasus infeksi akan susah diturunkan. Inilah pentingnya membangun kepercayaan publik.

Berkaca pada studi tersebut, kira-kira bagaimana dengan kondisi Indonesia?

Pandemi Covid-19 sudah satu tahun melanda Tanah Air. Saat ini lebih dari 1,3 juta orang terinfeksi, sekitar 1,15 juta dinyatakan sembuh, 36 ribu orang meninggal dunia dan sisanya 155 ribu menyandang status sebagai pasien aktif Covid-19. 

Seperti di negara lain, vaksinasi juga sudah dijalankan di Indonesia. Tepatnya pada pertengahan Januari lalu Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjadi orang pertama yang disuntik vaksin Covid-19 buatan Sinovac. 

Satu bulan berjalan laju vaksinasi di Indonesia bisa dibilang mengalami perbaikan walau masih lambat dan jauh dari target yang ditetapkan pemerintah. Namun setidaknya dalam sepekan terakhir  rata-rata sudah lebih dari 0,1% populasi yang secara penuh disuntik vaksin (2 dosis) setiap harinya.

Laju reproduksi virus (Rt) di Indonesia sendiri masih 'mepet' angka 1. Tingkat kasus positifnya juga masih di atas 25%. Artinya virus masih sangat menular. Tingkat efikasi vaksin Sinovac yang digunakan juga di bawah 75%.

Tingkat efikasi diperoleh berdasarkan uji klinis yang terkontrol dan kemungkinan efetivitasnya secara riil akan lebih rendah. Dalam survei yang dilakukan oleh WHO, Kementerian Kesehatan dan UNICEF bulan November lalu terhadap lebih dari 100 ribu penduduk RI, sebanyak 65% dari responden mau menerima vaksin.

Ini bisa menjadi salah satu modal bagus untuk meningkatkan kesuksesan program vaksinasi. Bagaimanapun juga pemerintah masih perlu melakukan tiga hal utama. Pertama jelas menggeber vaksinasi dengan laju yang lebih cepat. 

Berbagai kendala seperti logistik harus segera diatasi. Komunikasi ke publik yang efektif dan terbuka juga perlu ditingkatkan untuk membangun kepercayaan. Di saat yang sama pemerintah juga harus mengamankan sejumlah pasokan vaksin yang mencukupi untuk kebutuhan program imunisasi Covid-19 di dalam negeri.

Tak luput juga bahwa di saat vaksinasi digenjot program 3T (Testing, Tracing & Treatment) oleh pemerintah dan 3M (Menggunakan masker, menjaga jarak, mencuci tangan) oleh semua pihak jangan sampai dikesampingkan. 

"Vaksin tidak menyelamatkan nyawa, program vaksinasi menyelamatkan nyawa," kata David Paltiel, seorang profesor di Yale School of Public Health yang juga terlibat dalam penelitian tentang kunci kesuksesan vaksinasi Covid-19.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]

(twg/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading