Awas Mutasi Baru Virus Corona Inggris, Ini Fakta-faktanya

Tech - Sefti Oktarianisa, CNBC Indonesia
21 December 2020 10:30
A medical worker takes samples from a man during a COVID-19 testing at a makeshift clinic in Seoul, South Korea, Monday, Dec. 14, 2020. South Korea was opening dozens of free COVID-19 testing sites in the greater Seoul area, as the country registered additional more than 700 new cases Monday amid a surge in infections. (AP Photo/Ahn Young-joon)

Jenis ini bernama 'VUI - 202012/01' karena varian pertama yang diselidiki pada bulan Desember. Public Health England (Lembaga kesehatan masyarakat Inggris) mengatakan hingga 13 Desember, terdapat 1.108 kasus terkait varian baru ini.

Belum ada banyak penelitian apa potensi utama virus. Namun dikhawatirkan strain ini menyebarkan virus lebih cepat dan bisa berimplikasi pada makin sulitnya corona dikendalikan.


Vaksin bekerja dengan menunjukkan kepada tubuh bagian dari kode genetik virus. Sehingga sistem kekebalan kita dapat meningkatkan pertahanan.

Hal yang sepertinya tak mungkin, bahwa satu perubahan pada Covid-19, akan membuat proses ini kurang efektif. Namun seiring waktu, karena banyaknya mutasi, bisa saja ini mempengaruhi vaksin.

Lembaga kesehatan masyarakat Inggris mengatakan varian baru virus ini mencakup mutasi pada protein spike (protein s/protein lonjakan). Disebut protein spike karena bentuknya meruncing pada permukaan virus sehingga seperti mahkota.

Perubahan bagian pada spike protein menyebabkan virus corona lebih mudah menular. Ini menyebar singkat di antara manusia.

Kepala petugas medis Inggris, Professor Chris Whitty mengatakan belum ada fakta bahwa vaksin tidak akan bekerja melawan strain baru. Namun tes tengah dilakukan untuk mendeteksi.

Whitty juga mengatakan tidak ada yang menunjukkan bahwa strain baru menyebabkan gejala yang berbeda. Termasuk apakah hasil pengujiannya berbeda atau hasil klinis yang berbeda.

"Alasan utama kami mengangkat ini ke perhatian orang-orang adalah pertanyaan tentang apakah ini menyebar lebih cepat," kata Whitty.

"Ini mungkin jadi 'sebab dan akibat' atau mungkin juga tidak."

Kebanyakan mutasi yang muncul dan menyebar, tidak memiliki efek yang dapat dideteksi pada biologi virus. Tetapi memang, beberapa memiliki potensi untuk mengubah perilaku biologis virus, bertahan jika mereka memberikan keuntungan bagi virus.

Ada banyak mutasi pada virus corona sejak muncul pada 2019. Saat ini terdapat sekitar 4.000 mutasi pada gen protein spike.

Salah satunya adalah D614G, yang sebelumnya terdeteksi di Eropa Barat dan Amerika Utara. Termsuk varian 20A.EU1, yang menyebar di pekerja pertanian Spanyol Juni hingga Juli 2020.

Varian unik juga sempat ditemukan di tubuh jutaan hewan cerpelai di Denmark, yang menyebabkan hewan mamalia ini dimusnahkan massa. Ada 12 kasus varian unik, sebagaimana dilaporkan 5 November.

"(Namun) Tidak ada bukti bahwa varian yang baru dilaporkan menghasilkan penyakit yang lebih parah," kata Profesor Wendy Barclay, kepala departemen penyakit menular, Imperial College London.

Halaman 3>>



HALAMAN :
1 2 3
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading