Trump Positif Corona, Ini Obat Eksperimental yang Dipakainya

Tech - Rahajeng Kusumo Hastuti, CNBC Indonesia
03 October 2020 08:54
In this Sept. 29, 2020, file photo, President Donald Trump holds up his face mask during the first presidential debate at Case Western University and Cleveland Clinic, in Cleveland, Ohio. President Trump and first lady Melania Trump have tested positive for the coronavirus, the president tweeted early Friday. (AP Photo/Julio Cortez, File)

Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden AS Donald Trump telah dirawat koktail antobodi eksperimental untuk Covid-19 dan dipindahkan ke rumah sakit militer sebagai bentuk pencegahan.

Dokter presiden, Dr. Sean Conley, mengatakan Trump "mengalami kelelahan tetapi dalam semangat yang baik" setelah menerima dosis intravena dari antibodi ganda Regeneron Pharmaceuticals Inc. Trump juga mengonsumsi peningkat kekebalan tubuh, zinc dan vitamin D, aspirin, dan obat-obatan generik lainnya.

Obat Regeneron, REGN-COV2, adalah bagian dari kelas obat COVID-19 eksperimental yang dikenal sebagai antibodi monoklonal: salinan buatan antibodi manusia terhadap virus yang sedang dipelajari untuk digunakan pada pasien dengan penyakit awal.


"Dokter Trump harus cukup peduli dengan apa yang mereka lihat sehingga mereka memutuskan untuk menggunakan obat eksperimental ... Obat eksperimental menurut definisi berisiko," kata Dr. Edward Jones-Lopez, spesialis penyakit menular di Keck School of Medicine of the Universitas California Selatan di Los Angeles.

Antibodi adalah protein yang dibuat oleh sistem kekebalan tubuh yang menempel dan menetralkan virus yang menyerang. Koktail Regeneron, yang berisi antibodi yang dibuat oleh perusahaan dan yang kedua diisolasi dari manusia yang pulih dari COVID-19, dirancang sedemikian rupa sehingga kedua antibodinya terikat pada protein lonjakan virus corona, sehingga membatasi kemampuan virus untuk melarikan diri.

"Masalahnya adalah kami tidak memiliki perawatan yang baik untuk orang dengan COVID-19 ringan ... Saya membayangkan mereka melakukan ini karena mereka berharap ini berisiko relatif rendah," kata Dr. Rajesh Gandhi, seorang dokter penyakit menular di Massachusetts. Rumah Sakit Umum di Boston.

Sejauh ini data antibodi COVID-19 terbatas, tetapi kepala penyakit menular AS Dr.Anthony Fauci termasuk di antara yang mengatakan bahwa teknologi tersebut menjanjikan.

Minggu ini Regenoran melaporkan hasil uji coba yang menunjukkan bahwa obatnya menunjukkan hasil positif pada pasien COVID-19 yang tidak dirawat di rumah sakit, tanpa efek samping yang serius. Mereka juga berencana berbicara dengan Food and Drug Administration (FDA) untuk izin otorisasi penggunaan darurat.


Zinc dan vitamin D dipercaya dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Melatonin adalah hormon yang membantu mengatur ritme tubuh sehari-hari.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya

Kena Covid-19, Ini Komentar Kontroversial Trump Soal Corona


(roy/roy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading