Vaksin China Ini Sukses Hasilkan Antobodi Covid-19 di Monyet

Tech - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
01 July 2020 13:01
Infografis/Mengenal  2 Kandidat Terkuat Vaksin Covid-19 Menurut WHO/Aristya Rahadian Foto: Infografis/Mengenal 2 Kandidat Terkuat Vaksin Covid-19 Menurut WHO/Aristya Rahadian

Jakarta, CNBC Indonesia - Ilmuwan China telah menciptakan protein buatan yang menurut mereka bisa menjadi dasar vaksin untuk membantu menangkal berbagai virus corona termasuk patogen yang menyebabkan Covid-19.

Dalam makalah peer-review yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Cell pada hari Minggu, para peneliti mengatakan pendekatan tersebut memicu respons antibodi yang kuat pada percobaan tikus dan monyet terhadap sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS) dan Covid-19.

"Kerangka kerja desain imunogen dapat diterapkan secara universal pada vaksin beta virus corona lain untuk menghadapi ancaman yang muncul," kata para peneliti yang dipimpin oleh George Fu Gao, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) China.


Uji coba manusia terhadap vaksin dimulai awal bulan ini dengan persetujuan dari Administrasi Produk Medis Nasional, menurut Institut Mikrobiologi Ilmu Pengetahuan Akademi China, yang juga mengambil bagian dalam penelitian ini.

Uji produksi juga telah selesai di pabrik farmasi di Hefei, provinsi Anhui. "Produksi yang sangat terukur sangat menyarankan kelayakan untuk memenuhi permintaan vaksin di seluruh dunia," kata surat kabar itu.


Lebih dari 200 vaksin sedang dikembangkan di seluruh dunia untuk memerangi pandemi Covid-19.  Beberapa proyek telah memasuki uji klinis tetapi ada banyak bukti bahwa pasien dengan gejala ringan atau tanpa gejala mungkin tidak dapat menghasilkan cukup antibodi, dan mereka yang cenderung kehilangan antibodi dengan cepat.


Tim Gao menciptakan protein dengan  dengan domain pengikatan reseptor (RBD) yang biasanya ditemukan pada protein lonjakan virus corona, yang berikatan dengan membran sel manusia.


Mereka menyuntikkan protein ke tikus dan monyet, dan menginfeksi subyek hewan dengan Mers dan Sars-CoV-2, virus yang menyebabkan Covid-19. Hasilnya, vaksin ini menghasilkan 10 hingga 100 kali antibodi.

Para peneliti mengatakan jenis vaksin ini dapat berguna melawan berbagai virus corona dan protein dapat diproduksi dalam skala massal pada berbagai platform biologis, termasuk ragi yang direkayasa secara genetis dan sel-sel serangga.


Menurut Wang Xinquan, profesor Universitas Tsinghua, masih banyak yang tidak diketahui tentang pendekatan ini, Wang tidak terlibat dalam penelitian tetapi menandai potensi struktur ganda dalam perang melawan Covid-19 dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal Nature pada bulan Maret lalu.

Wang mengatakan pekerjaan Gao bisa menjadi selangkah lebih maju dari teori, tetapi banyak vaksin yang  sempurna dan sejalan dengan teori namun gagal dengan hasil yang baik dalam uji klinis. "Vaksin dapat bekerja dengan sangat baik dan kami tidak tahu persis mengapa," katanya.
 
Publikasi makalah ini dilakukan ketika militer China menambahkan vaksin virus corona eksperimental lain ke dalam daftar obat yang disetujui untuk personil angkatan bersenjata.
 
Kandidat vaksin yang dikembangkan bersama oleh sebuah tim di Akademi Ilmu Kedokteran Militer dan perusahaan CanSino Biologics yang berbasis di Tianjin dan telah melalui dua fase uji klinis.

Namun Wu Zunyou, kepala ahli epidemiologi di CDC China, Senin memperingatkan bahwa vaksin mungkin bukan obat mujarab.
 
Wu menyebut bahwa tidak ada vaksin yang sedang dikembangkan di seluruh dunia yang siap digunakan sipil. Dan, perlindungan dari vaksin mungkin hanya berlangsung beberapa bulan saja. "Vaksin tidak dapat menyelesaikan semua masalah," kata Wu.

Saksikan video terkait di bawah ini:

Simak! Ini 2 Kandidat Vaksin Covid-19 Terdepan Versi WHO


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading