Bill Gates Cs Kumpulkan Dana Rp 122 T, Untuk Apa?

Tech - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
05 June 2020 11:52
Infografis, Vaksin Covid-19 Ditemukan
Jakarta, CNBC Indonesia - Pemerintah dan para pemimpin bisnis mendonasikan $ 8,8 miliar (Rp 122 triliun) pada hari Kamis (4/6) untuk Aliansi Vaksin (Gavi) yang didukung oleh Gates Foundation.

Uang itu dikumpulkan di Global Vaccine Summit, yang diselenggarakan oleh Perdana Menteri Inggris Boris Johnson. Upaya ini dilakukan untuk mengimunisasi anak-anak di negara berpenghasilan rendah di dunia yang menghadapi krisis virus corona.

Di antara penyumbang dana adalah Yayasan Bill & Melinda Gates, yang menjanjikan $ 1,6 miliar kepada organisasi yang didirikannya dua dekade lalu ini. Dalam sebuah pengumuman di KTT itu, Bill Gates mengatakan dana itu akan menjadi komitmen lima tahun untuk mendukung upaya Gavi dalam memvaksinasi anak-anak di negara-negara termiskin di dunia.

Gates Foundation juga berkomitmen menyumbangkan $ 100 juta dalam upaya membeli vaksin Covid-19 di negara-negara miskin, dimulai dana awal sebesar $ 50 juta sudah digelontorkan pada bulan Mei.


"Sejak awal, Gavi telah membantu memvaksinasi lebih dari tiga perempat dari satu miliar anak. Dan sekarang, ini meningkat dan mengatakan bersedia untuk memberikan vaksin Covid-19 segera setelah ada yang tersedia untuk mengakhiri pandemi sesegera mungkin," kata Gates.


 "Jika kita belum memiliki Gavi, kita harus membuatnya untuk menyelesaikan krisis ini. Ini adalah investasi tunggal terbesar yang kami lakukan, dan salah satu yang terbaik yang pernah kami lakukan," tambahnya.

Organisasi itu mengumpulkan dana setidaknya $ 7,4 miliar. KTT itu telah dihadiri hampir oleh para pemimpin dan perwakilan dari lebih dari 50 negara, serta para kepala perusahaan swasta.

Pendanaan dari Gates Foundation didukung oleh serangkaian janji moneter yang dibuat di KTT atas nama pemerintah di seluruh dunia.  Itu termasuk $ 20 juta dari Cina antara tahun 2021 dan 2025, $ 56,5 juta dari Spanyol selama lima tahun ke depan, $ 1 miliar dari Norwegia dan $ 2 miliar dari Inggris.

Presiden Prancis Emmanuel Macron berjanji untuk menyumbangkan 500 juta euro selama lima tahun ke depan, serta 100 juta euro lebih lanjut jika vaksin Covid-19 yang efektif ditemukan, sementara Komisi Eropa menjanjikan 300 juta euro kepada organisasi tersebut.

Gavi akan menggunakan uang itu untuk mengimunisasi 300 juta anak di negara-negara termiskin di dunia pada tahun 2025.

Lembaga ini didirikan pada 1999 ketika Yayasan Bill & Melinda Gates menjanjikan $ 750 juta untuk membantu membangunnya.  Selama krisis virus corona, Gavi telah menyediakan pasokan medis yang penting bagi mereka yang membutuhkan dan berupaya meningkatkan inisiatif pengujian dan pelacakan Covid-19.

Setidaknya 133 vaksin Covid-19 potensial sedang diteliti dan dikembangkan di seluruh dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Jika vaksin yang dikembangkan efektif, maka Gavi akan membantu distribusi globalnya.

Dana yang dikumpulkan pada hari Kamis dimaksudkan untuk membantu memastikan pemulihan dari pandemi Covid-19. Para ahli kesehatan memperingatkan bahwa lonjakan lebih lanjut dalam infeksi dapat terlihat di negara-negara kaya jika virus dibiarkan menyebar di negara-negara berkembang.

Sementara, imunisasi terhadap penyakit seperti campak, polio, dan tipus juga juga harus dilakukan. Ini untuk mengurangi beban sistem perawatan kesehatan di negara-negara miskin, yang menghadapi tekanan di tengah krisis virus corona.

[Gambas:Video CNBC]




(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading