Dari Visa hingga Mastercard Tinggalkan Libra, Ada Apa?

Tech - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
12 October 2019 18:24
Dari Visa hingga Mastercard Tinggalkan Libra, Ada Apa? Foto: CNBC
Jakarta, CNBC Indonesia - Banyak perusahaan jasa keuangan pembayaran seperti Mastercard, Visa, eBay, PayPal dan Stripe telah menarik diri dari proyek cryptocurrency Facebook, Libra yang rencananya akan dirilis pada 2020 mendatang.

Dilaporkan oleh Financial Times, PayPal menjadi perusahaan jasa keuangan pembayaran pertama yang mengundurkan diri, yang diikuti oleh perusahaan lain minggu lalu. Dengan mundurnya perusahaan pembayaran, menjadi pukulan besar bagi rencana Facebook untuk meluncurkan Libra sebagai mata uang global.

Sebelumnya, proyek ini sudah mendapat perhatian besar dari regulator dan politisi, terutama di Amerika Serikat. Bahkan CEO Facebook Mark Zuckerberg sudah direncanakan akan bertandang ke Komite Rumah Jasa Keuangan pada 23 Oktober untuk membahas Libra dan rencana peluncurannya.

Dilansir dari BBC News, regulator mengemukakan banyak kekhawatiran tentang Libra, termasuk risiko Libra yang dapat digunakan untuk pencucian uang.


Perusahaan pembayaran yang melayani sebagian besar Amerika Latin, Mercado Pago juga menarik diri. Dari banyaknya perusahaan pembayaran yang menarik diri, PayU yang berbasis di Belanda masih bertahan namun enggan memberikan komentar mengenai Libra.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Jumat (10/10) waktu setempat, eBay mengatakan menghormati proyek Libra. "Namun, eBay telah membuat keputusan untuk tidak bergerak maju sebagai anggota pendiri. Pada saat ini, kami fokus untuk meluncurkan pengalaman pembayaran terkelola eBay untuk pelanggan kami," tulis keterangan tersebut.

Seorang juru bicara untuk Stripe mengatakan perusahaan mendukung tujuan Libra untuk membuat pembayaran global lebih mudah. "Libra memiliki potensi ini. Kami akan mengikuti kemajuannya dengan cermat dan tetap terbuka untuk bekerja dengan Asosiasi Libra pada tahap selanjutnya," ujar juru bicara Stripe.

Selanjutnya, seorang juru bicara Visa mengatakan, "Kami akan terus mengevaluasi dan keputusan akhir kami akan ditentukan oleh sejumlah faktor, termasuk kemampuan asosiasi untuk sepenuhnya memenuhi semua harapan peraturan yang diperlukan."

Asosiasi Libra, yang didirikan oleh Facebook untuk mengelola proyek, mengatakan mereka menghargai dukungan para perusahaan yang pergi untuk tujuan dan misi proyek Libra.

"Meskipun susunan anggota Asosiasi dapat tumbuh dan berubah seiring waktu, prinsip desain tata kelola dan teknologi Libra, bersama dengan sifat terbuka dari proyek ini memastikan jaringan pembayaran Libra akan tetap tangguh. Kami menantikan pertemuan Dewan Asosiasi Libra perdana hanya dalam 3 hari dan mengumumkan anggota awal Asosiasi Libra," ujar Asosiasi Libra.

Eksekutif Facebook yang bertanggung jawab atas upaya Libra, menulis di Twitter bahwa kehilangan perusahaan-perusahaan itu cukup 'membebaskan'.

"Tentu saja, itu bukan berita bagus dalam jangka pendek, tetapi dengan cara itu membebaskan. Tetaplah waspada. Perubahan sebesar ini memang sulit. Namun Anda tahu Anda sedang berada dalam sesuatu ketika begitu banyak tekanan menumpuk," tulisnya.

Pekan lalu, PayPal mengatakan tidak akan lagi menjadi bagian dari Asosiasi Libra, tetapi tidak mengesampingkan bekerja di proyek di masa depan yang mendatangkan reaksi keras dari Asosiasi.

"Komitmen terhadap misi itu lebih penting bagi kami daripada yang lainnya. Lebih baik kita tahu tentang kurangnya komitmen sekarang," kata Asosiasi Libra dalam sebuah pernyataan.
Dari Visa hingga Mastercard Tinggalkan Libra, Ada Apa?Foto: Infografis/Wonder Woman di Balik Uang Facebook Libra/Arie Pratama

Sebelumnya, rencana Libra dan dompet digitalnya Calibra diungkapkan oleh Facebook pada bulan Juni lalu. Tetapi mata uang kripto ini dikritik oleh regulator. Bahkan negara Perancis dan Jerman telah berjanji untuk memblokirnya dari Eropa.

Pada pembukaannya tahun ini, Facebook mengatakan orang akan dapat melakukan pembayaran dengan mata uang melalui aplikasi sendiri, serta pada layanan pesan WhatsApp. Perusahaan mitra juga akan dapat menerima Libra untuk transaksi.

Facebook mengatakan Libra akan dikelola secara independen dan didukung oleh aset nyata, dan membayarnya semudah mengirim pesan teks. Tetapi ada kekhawatiran tentang bagaimana uang dan data orang akan dilindungi, serta atas potensi volatilitas mata uang dalam penggunaan Libra juga dipertanyakan. (hps/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading