Waduh, Snapchat Juga Punya Risiko Bahaya Seperti FaceApp!

Tech - Yuni Astutik, CNBC Indonesia
21 July 2019 13:35
Waduh, Snapchat Juga Punya Risiko Bahaya Seperti FaceApp!
Jakarta, CNBC Indonesia -  FaceApp, aplikasi seluler asal Rusia yang bisa mengubah wajah secara digital, memicu kontroversi pekan ini karena diduga melanggar privasi penggunanya. Namun, beberapa pakar keamanan internet mengatakan jika aplikasi ini sebenarnya tidak berbeda dengan aplikasi lainnya. 

Peneliti keamanan Perancis, Elliot Alderson menulis di akun Twitternya jika orang-orang ketakutan saat membaca syarat dan ketentuan dari aplikasi FaceApp yang dinilai tidak jelas.




"Artinya apa?  Ini adalah hal yang sama persis untuk semua aplikasi yang pernah diinstal di ponsel. Membaca syarat dan ketentuan aplikasi lainnya, dan kemudian mencopot pemasangannya, misalnya Snapchat," katanya dikutip dari indiatimes, Minggu (21/7/2019).

Spekulasi atas aplikasi yang tersedia baik di Android dan iOS, dimulai setelah beberapa pengguna menunjukkan klausul dalam syarat dan ketentuan yang diantaranya menyatakan bahwa perusahaan menyatakan "noneksklusif, bebas royalti di seluruh dunia, bisa dibayar penuh, dapat dipindahtangankan terkait untuk foto yang diunggah pengguna di platform mereka.

Aplikasi yang dikembangkan oleh perusahaan Rusia Wireless Lab, menggunakan Kecerdasan Buatan untuk membuat pengguna melihat sekilas masa depan mereka. Minggu ini #FaceAppChallenge menjadi viral di media sosial dengan pengguna berbagi foto mereka setelah menggunakan filternya yang menambahkan kerutan untuk membuat mereka tampak tua. Ini juga memiliki filter lain yang menambahkan jenggot, menukar jenis kelamin dan warna rambut.

Pengacara cyber Asheeta Regidi mengatakan bahwa tidak ada bukti aktual sejauh ini bahwa aplikasi tersebut telah menyalahgunakan data pengguna. Menurutnya, semuanya masih spekulasi. Dimana syarat dan ketentuan dan kebijakan privasi tampaknya menjadi contoh saran hukum yang buruk dan penyusunan, di mana perusahaan belum memberikan pentingnya kepatuhan privasi. 

"Tetapi poin tentang mengambil lisensi abadi di seluruh dunia untuk menggunakan data pengguna bukanlah hal yang aneh. Banyak perusahaan lain melakukannya," katanya.

Namun, perusahaan lain biasanya memasukkan klausa kapan lisensi berakhir. Misalnya, ketika pengguna tak lagi menggunakan akunnya. Ini yang tak disebutkan dalam ketentuan aplikasi FaceApp. Kata seorang konsultan untuk teknologi, privasi dan undang-undang cyber, Regidi.

Mengenai kebijakan lisensi kontroversial perusahaan, yang memberi FaceApp hak untuk menggunakan konten pengguna dan nama mereka untuk iklan dan tujuan lain, Regidi merasa itu bermasalah. 

Waduh, Snapchat Juga Punya Risiko Bahaya Seperti FaceApp!Foto: Tom 'Spider-Man' Holland kena efek FaceApp. (Foto: Twitter)


"Instagram juga dapat menggunakan konten dari platformnya. Tidak ada yang aneh di sana. Tidak ada yang tidak biasa di sana. Tetapi dalam hal ini, perusahaan juga telah mengambil lisensi untuk menggunakan nama pengguna, nama pengguna dan gambar profil di sepanjang konten mereka untuk tujuan yang sama, itu yang bermasalah," katanya.

Regidi juga menunjukkan bahwa FaceApp melanggar General Data Protection Regulation (GDPR) di Uni Eropa dan RUU Perlindungan Data yang saat ini diajukan di Parlemen. 

"Kebijakan perusahaan melanggar GDPR karena pengguna tidak dapat menemukan pemberitahuan privasi yang tepat pada aplikasi ketika mereka mendaftar untuk itu. Lebih lanjut, disebut juga gagal untuk mengambil persetujuan tertulis dari pengguna untuk menggunakan data mereka, yang juga merupakan standar persetujuan internasional saat ini. Dalam hukum privasi, dan dimandatkan dalam undang-undang yang akan datang tentang perlindungan data di India juga, "katanya.

[Gambas:Video CNBC]



(gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading