Perkembangan Teknologi

Bos Facebook Ingin Internet Diatur Lebih Ketat, Kenapa?

Tech - Bernhart Farras, CNBC Indonesia
01 April 2019 19:56
CEO Facebook meminta pemerintah dan regulator mengambil peran yang lebih aktif dalam susun aturan perusahaan internet untuk mengurangi dampak buruk internet.
Jakarta, CNBC Indonesia - Pendiri dan CEO Facebook Mark Zuckerberg mengatakan Ia percaya bahwa perlu ada "peran yang lebih aktif bagi pemerintah dan regulator" untuk menghadapi ancaman yang lebih luas terhadap masyarakat, selagi menyeimbangkan kebebasan berekspresi.

Ia menguraikan 4 bidang umum di mana Ia merasa bahwa peraturan baru diperlukan: portabilitas data, integritas pemilu, konten berbahaya, dan privasi.

Zuckerberg menggunakan laman opini The Washington Post and Independent.ie, untuk menjelaskan kasusnya pada empat bidang tersebut. Ia mengatakan bahwa "perusahaan internet harus bertanggung jawab untuk menegakkan standar pada konten berbahaya," dan mengatakan bahwa perlu ada "pendekatan yang lebih standar" ketika datang untuk menghapus konten berbahaya di berbagai layanan.

Ia menyarankan agar regulator dapat menetapkan standar untuk menentukan apa yang merupakan konten berbahaya, dan pedoman untuk menghapusnya dari platform online.



Peraturan diperlukan

Untuk pemilihan umum, Ia menjelaskan langkah-langkah yang telah dilakukan Facebook untuk mengamankan pemilihan, seperti aturan baru untuk iklan politik dan basis data yang dapat dicari (meskipun ada beberapa kendala dalam mengoperasikannya) untuk iklan dengan jenis ini.

Tetapi ada banyak hal yang masih abu-abu dalam menentukan mana yang termasuk iklan dan yang tidak (sekali lagi, mengalami masalah). Ia menunjukkan bahwa undang-undang yang berkaitan dengan pengeluaran politik seringkali berpusat pada kandidat itu sendiri, bukan pada organisasi yang mengadvokasi isu-isu spesifik.


Ia juga mencatat bahwa undang-undang perlu diperbarui untuk mengatasi "realitas dan menetapkan standar untuk keseluruhan industri," ujar Zuckerberg seperti dikutip dari The Verge, Senin (1/4/2019).

Ketika berbicara tentang regulasi privasi, Zuckerberg mendukung serangkaian regulasi yang sebanding seperti Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) Uni Eropa.


Ia mengatakan "ini akan baik untuk Internet jika lebih banyak negara mengadopsi regulasi seperti GDPR sebagai kerangka kerja umum. "Ia  juga mengatakan peraturan semacam itu harus" melindungi hak pemilih tentang bagaimana informasi dapat digunakan, "dan harus mencakup cara untuk menghukum perusahaan ketika kesalahan terjadi. "

Akhirnya, Ia mencatat bahwa peraturan semacam itu harus "menjamin prinsip portabilitas data," dan memungkinkan orang untuk memindahkan informasi mereka dari satu layanan ke layanan lainnya, dan harus ada standar umum yang dapat digunakan perusahaan.


Setelah skandal kebocoran data Facebook

Zuckerberg menyarankan ini setelah beberapa tahun skandal yang menimpa perusahaan. Skandal Cambridge Analytica di tahun 2017 menimbulkan pertanyaan kuat tentang peran media sosial dan perusahaan dalam masyarakat, dan pengaruh yang dimilikinya terhadap penggunanya.

Baru-baru ini, serangan teror di Christchurch, Selandia Baru memperbaharui debat tentang peran yang dimainkan internet dalam meradikalisasi pelaku, teror, dan kelompok kebencian yang jahat.


Peristiwa belakangan ini adalah evolusi dari komentar Zuckerberg yang hampir tepat pada setahun lalu, ketika Ia mengatakan kepada berbagai media bahwa Ia tidak "yakin kita tidak boleh diatur" dan merasa bahwa ada peran untuk regulator, asalkan itu adalah Peraturan "benar."

Ia merasa bahwa "pedoman jauh lebih baik daripada mendikte proses tertentu." Pernyatannya juga menyerukan aturan spesifik dan standar untuk diikuti oleh perusahaan internet, dan tampaknya pengalaman Facebook pada waktu itu telah menyebabkan beberapa pencarian jiwa tentang perannya dalam masyarakat dan menghubungkan orang-orang di seluruh dunia, serta masa depannya sendiri.


Zuckerberg baru-baru ini mengisyaratkan Ia dapat menggeser fokus pada platform yang lebih berorientasi privasi tersebut.

Desakan regulasi meningkat

Desakan regulasi meningkat ketika seruan untuk lebih banyak peraturan bagi perusahaan seperti Facebook. Di mana banyak pendapat bahwa perusahaan terlalu banyak menggunakan pengaruh mereka kepada masyarakat.


Kongres telah mengadakan banyak dengar pendapat tentang masalah ini, dan sementara ada rencana dan tagihan proposal untuk kerangka kerja peraturan seperti itu, namun belum banyak yang terjadi.

Meskipun begitu, tekanan pada Facebook masih meningkat, dan operasi terbaru ini tampaknya menjadi pertanda bahwa Facebook mengakui bahwa dunia yang akan dihuni dalam 15 tahun pertama operasinya akan sangat berbeda untuk 15 tahun ke depan.

Simak video soal karyawan Facebook punya akses ke data pengguna di bawah ini:
[Gambas:Video CNBC]


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading