Ulama Jelaskan Gunung Tandus Arab Jadi Hijau, Tanda Kiamat?

News - Mentari Puspadini, CNBC Indonesia
23 January 2023 08:20
Seorang warga mengambil foto bukit yang menghijau setelah hujan deras di Mekkah, Arab Saudi pada 16 Januari 2023. (Photo by Hani Alshaer/Anadolu Agency via Getty Images) Foto: Seorang warga mengambil foto bukit yang menghijau setelah hujan deras di Mekkah, Arab Saudi pada 16 Januari 2023. (Anadolu Agency via Getty Images/Anadolu Agency)

Jakarta, CNBC Indonesia - Fenomena menghijaunya pegunungan tandus di Makkah belum lama ini menghebohkan netizen karena dianggap tanda-tanda kiamat. Ulama kenamaan Indonesia pun menanggapi hal tersebut.

Sebelumnya, media The New Arab telah menjelaskan fenomena ini secara ilmiah. Menurutnya, hijaunya pegunungan Arab disebabkan oleh tingginya curah hujan di bulan Desember lalu. Meski demikian, sebagian masyarakat mengaitkan hal ini sebagai tanda-tanda datangnya kiamat.

Ulama dan Guru Besar Tafsir Quran Profesor Quraish Shihab mengimbau agar masyarakat jangan cepat-cepat mencap fenomena itu sebagai hal 'aneh'. Pasalnya, tidak seluruh daerah di Arab Saudi merupakan daerah tandus.

Ada juga daerah yang sudah ditumbuhi tumbuhan hijau sejak lama. Salah satunya daerah Taif.

"Sebenarnya Saudi itu tidak seluruhnya tandus. Daerah Taif itu hijau.... Ya memang sejak dulu sudah hijau, jangan lantas dianggap bahwa ya itu tanda kiamat," ujar Shihab dalam program Shihab&Shihab di YouTube, dikutip Minggu (15/1/2023).

Mantan Menteri Agama di era Presiden Soeharto itu menambahkan, Nabi Muhammad SAW memang pernah menyebutkan sejumlah tanda-tanda kiamat, dan sebagian sudah terlihat sejak lama.

"Memang ada tanda-tanda kiamat disebutkan oleh Nabi SAW dan itu banyak sudah kita lihat. Misalnya kedurhakaan anak terhadap orang tua, misalnya perlombaan membangun gedung-gedung tinggi. Itu sudah kita lihat. Misalnya menjamurnya perzinaan, itu tanda-tanda kiamat, semua itu tanda-tanda umum," ucapnya.

Namun, Quraish mengatakan ada tanda-tanda besar kiamat yang saat ini belum muncul seperti matahari yang terbit dari sebelah barat.

Sebelumnya, mengutip The New Arab, fenomena penghijauan ini buntut dari kekeringan parah pada Oktober-November. Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Pengadilan Kerajaan, Raja Salman sempat meminta semua orang untuk berdoa mendatangkan hujan.

Sebenarnya peningkatan hujan juga diupayakan badan meteorologi setempat. Mengutip The National News, program peningkatan hujan telah dimulai November di Riyadh, Hail dan Qassim, dan akan dipindahkan pada musim panas ke Abha.

Hal sama juga dimuat media Haramain Sharifain. Disebutkan bagaimana Makkah menerima hujan 2-3 hari setiap tahun mengalami hujan terus menerus setiap dua hari sekali selama sekitar seminggu terakhir.

"Alhasil lanskap dan lembah Dua Kota Suci menjadi hijau di tengah pasokan air hujan yang terus menerus. Namun diperkirakan lanskap akan kembali tandus setelah musim hujan reda," tulis media itu dikutip Selasa (10/1/2023).

Di sisi lain, fenomena ini ditanggapi berbeda-beda oleh warga Arab Saudi. Mereka malah membagikan gambar dan video mereka sendiri tentang tanaman hijau yang mengesankan, yang telah menyebar ke daerah lain, termasuk pemerintahan kota Laith, Taif dan Jeddah.

"Alhamdulillah dan terima kasih kepada Tuhan saja, kami meminta Yang Mahakuasa untuk mengabadikan (tanaman hijau) sebagai berkah bagi kami dan melindunginya. dari menghilang," kata seorang pengguna Twitter.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Gegara Ini, Arab Saudi Disebut 'Surga' Narkoba Timur Tengah


(dem)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading