Internasional

Mogok Kerja Massal 'Hantui' Inggris, Pasien RS Jadi Korban?

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
30 November 2022 14:50
Anggota perawat dan staf Layanan Kesehatan Nasional Inggris (NHS) melakukan aksi di tengah penyebaran penyakit COVID-19, di luar Downing Street di London, Inggris. (AP/Kirsty Wigglesworth) Foto: Anggota perawat dan staf Layanan Kesehatan Nasional Inggris (NHS) melakukan aksi di tengah penyebaran penyakit COVID-19, di luar Downing Street di London, Inggris. (AP/Kirsty Wigglesworth)

Jakarta, CNBC Indonesia - Para perawat di Inggris bersiap melakukan serangkaian pemogokan terbesar di lusinan rumah sakit pada Desember mendatang. Aksi mogok terjadi akibat tidak adanya kesejahteraan dan gaji yang sesuai.

Royal College of Nursing (RCN) mengumumkan pada Selasa (29/11/2022) hingga 100.000 perawat akan berhenti bekerja di sebagian besar rumah sakit dan badan Dinas Kesehatan Nasional (NHS) Inggris lainnya.

Mereka bahkan mengancam akan meningkatkan aksi mogok industri jika menteri terus menolak bernegosiasi tentang gaji.

"Para menteri telah menolak tawaran saya soal negosiasi gaji formal dan malah memilih aksi mogok. Itu membuat kami tidak punya pilihan selain mengumumkan di mana anggota kami akan melakukan pemogokan pada bulan Desember," kata Pat Cullen, sekretaris umum dan kepala eksekutif RCN, mengutip The Guardian.

Pemungutan suara RCN belum lama ini menghasilkan mayoritas perawat yang mendukung penarikan tenaga kerja mereka. Mereka akan mencakup rumah sakit akut besar di kota-kota di seluruh negeri, termasuk Bristol, Liverpool dan Birmingham, serta di pusat kanker spesialis, anak-anak dan bedah dan sejumlah penyedia perawatan kesehatan mental.

Perawat juga akan mogok di 12 dari 13 dewan kesehatan dan badan NHS lainnya di Wales dan di organisasi lain seperti rumah sakit universitas Cardiff dan kantor pusat layanan ambulans Welsh.

Anggota RCN akan berhenti bekerja di semua 11 badan NHS di Irlandia Utara, yang akan memengaruhi tingkat aktivitas pada hari pemogokan di rumah sakit seperti rumah sakit City, Ulster dan Royal Victoria di Belfast.

"RCN yang mengambil tindakan industri dalam skala ini luar biasa dan menunjukkan kekuatan perasaan dalam profesinya," kata Prof Alison Leary, ketua pemodelan kesehatan dan tenaga kerja di London South Bank University.

"Seruan untuk aksi mogok didasarkan pada pembayaran. Perawat telah melihat nilai gaji mereka menurun secara signifikan selama 10 tahun terakhir. Namun, banyak motivasi seputar pemungutan suara yang kekurangan staf. Perawat tidak dapat memberikan perawatan yang mereka rasa dibutuhkan pasien dan ini menyebabkan tekanan moral," tambahnya.

Protes para perawat di Inggris akan dilakukan pada tanggal 15 dan 20 Desember, di mana aksi ini diprediksi akan sangat mengganggu perawatan dan layanan di 53 organisasi NHS di Inggris.

Penyedia NHS, yang mewakili kepercayaan NHS di Inggris, mendesak RCN dan Barclay untuk memulai pembicaraan mendesak untuk mencoba menemukan solusi untuk mencegah pemogokan.

RCN sebelumnya mengatakan perawat berpengalaman 20% digaji lebih buruk secara riil daripada tahun 2010, setelah tambahan gaji mereka di bawah inflasi, dan mencari kenaikan gaji 5% di atas inflasi RPI (indeks harga eceran).

Ini akan menghasilkan kenaikan gaji sebesar 19,2%, berdasarkan data inflasi Oktober. Pemerintah mengatakan tuntutan RCN akan menelan biaya 10 miliar pound per tahun dan tidak terjangkau.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Inggris Darurat Tenaga Kesehatan, Ternyata Ini Biang Keroknya


(luc/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading