Internasional

Turki Bangun Pabrik Drone di Ukraina, Mau Ikut Lawan Putin?

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
09 August 2022 15:40
Sebuah drone tempur Bayraktar TB2 Turki terlihat selama presentasi di Pangkalan Angkatan Udara Lithuania di Siauliai, Lituania, Rabu (6/7/2022). Lithuania memamerkan drone militer buatan Turki yang rencananya akan dikirim ke Ukraina untuk membantu negara yang dilanda perang melawan invasi Rusia. Orang-orang di negara anggota NATO mengumpulkan 5,9 juta euro untuk drone Bayraktar TB2 selama tiga hari bulan lalu, sebelum produsen Turki Baykar mengumumkan akan menyumbangkan drone secara gratis. (Photo by PETRAS MALUKAS/AFP via Getty Images) Foto: Sebuah drone tempur Bayraktar TB2 Turki terlihat selama presentasi di Pangkalan Angkatan Udara Lithuania di Siauliai, Lituania, Rabu (6/7/2022). Lithuania memamerkan drone militer buatan Turki yang rencananya akan dikirim ke Ukraina untuk membantu negara yang dilanda perang melawan invasi Rusia. Orang-orang di negara anggota NATO mengumpulkan 5,9 juta euro untuk drone Bayraktar TB2 selama tiga hari bulan lalu, sebelum produsen Turki Baykar mengumumkan akan menyumbangkan drone secara gratis. (Photo by PETRAS MALUKAS/AFP via Getty Images)

Jakarta, CNBC Indonesia - Baykar Technology, perusahaan drone tempur asal Turki, saat ini sedang dalam proses membangun pabrik drone di wilayah Ukraina. Hal itu diungkapkanĀ duta besar Ukraina untuk Turki, Vasyl Bodnar.

Bodnar mengatakan Baykar telah menciptakan sebuah perusahaan di Ukraina dan sebuah pabrik yang masih dalam pengembangan. Pabrik ini dikabarkan sudah dalam pembangunan sebelum dimulainya serangan Rusia pada akhir Februari lalu.

"Pabrik akan dibangun. Baru seminggu yang lalu, pemerintah menyetujui perjanjian bilateral dan mengirimkannya ke parlemen untuk diratifikasi, perjanjian pembangunan pabrik itu sendiri," kata Bodnar dalam sebuah wawancara dengan RBC Ukraina yang diterbitkan pada Senin (8/8/2022), melansir Newsweek.


Menurut Bodnar, perusahaan Turki telah membeli sebidang tanah di Ukraina dan mengembangkan proyek untuk pabrik. Dia menambahkan bahwa Baykar bermaksud untuk membangun pabrik, karena sudah merupakan komitmen pribadi dari pemilik perusahaan itu untuk memproduksi drone di Ukraina.

"Keputusan untuk membangun pabrik di Ukraina tidak hanya politis, tetapi juga praktis karena sebagian besar model yang akan diproduksi di pabrik ini akan memiliki komponen produksi Ukraina," kata Bodnar.

"Bisa mesin, suku cadang lainnya, roda, banyak hal berbeda yang berteknologi tinggi di negara kita dan dapat digunakan untuk pesawat ini," tambahnya, menambahkan bahwa bidang teknologi pertahanan adalah salah satu pendorong hubungan Turki-Ukraina.

"Meskipun perang, perusahaan terus memenuhi kewajiban mereka," katanya. "Mungkin tidak dalam volume seperti yang direncanakan, tetapi mereka tidak meninggalkan pekerjaan ini, dan itu juga menunjukkan betapa bertanggung jawabnya kami sebagai mitra, yang tidak membiarkan pihak Turki sendirian dengan masalahnya, pertama-tama, dalam memasok barang-barang yang dibutuhkan untuk pertahanan mereka."

Drone Bayraktar TB2 dengan mudah menjadi salah satu senjata paling berharga Ukraina pada bulan pertama perang dengan Rusia, terutama sebelum kedatangan HIMARS dari Amerika Serikat (AS). Ini memungkinkan pasukan Ukraina untuk memperlambat kemajuan Rusia di Donbas dan mengusir serangan awal musuh.

"Drone Turki sudah menjadi legenda perlawanan kami," imbuh Bodnar. Ukraina dilaporkan memiliki lebih dari 20 drone yang diproduksi Baykar ketika perang dimulai, yang telah dijual ke Kyiv dalam dua tahun terakhir, menurut Middle East Eye.

Secara total, Ukraina tersebut telah menerima 50 drone bersenjata dari Baykar sejak awal konflik pada 24 Februari, menurut Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov. Tiga di antaranya disumbangkan oleh perusahaan ke Kyiv.

Pada awal Juli, Lithuania juga melakukan penggalangan dana drone Bayraktar TB2 untuk dikirim ke Ukraina.

Pabrik drone TB2 yang berbasis di Ukraina dapat mengubah situasi secara drastis, tetapi tidak jelas kapan pabrik itu akan selesai, atau bahkan kapan konstruksinya akan dimulai.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Erdogan Beri Pesan ke Rusia dan Ukraina


(tfa/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading