Internasional

Ada Covid Varian Baru di China, Lebih Mematikan dari Delta?

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
13 July 2022 11:05
Seorang pekerja dengan pakaian pelindung berjaga-jaga di area jalan, setelah penguncian yang dilakukan untuk mengekang wabah penyakit coronavirus (COVID-19) dicabut di Shanghai, Cina. (REUTERS/ALY SONG) Foto: Seorang pekerja dengan pakaian pelindung berjaga-jaga di area jalan, setelah penguncian yang dilakukan untuk mengekang wabah penyakit coronavirus (COVID-19) dicabut di Shanghai, Cina. (REUTERS/ALY SONG)

Jakarta, CNBC Indonesia - China kembali menghadapi gelombang kenaikan kasus Covid-19. Namun kali ini kenaikan kasus dipicu varian baru bernama NeoCov yang disebut-sebut sebagai varian baru pengganti varian Omicron.

Dalam sebuah laporan, disebutkan NeoCoV sebenarnya bukan varian baru dari virus Corona (SARS-CoV-2) yang telah menyebabkan pandemi global. Sebaliknya, virus tersebut berasal dari jenis virus Corona yang berbeda, yang terkait dengan sindrom pernapasan Timur Tengah (Mers-CoV).

Mers-CoV adalah virus yang ditularkan ke manusia dari unta dromedari (Arab) yang terinfeksi. Virus itu bersifat zoonosis, artinya ditularkan antara hewan dan manusia dan dapat ditularkan melalui kontak langsung atau tidak langsung dengan hewan.

"Mers-CoV telah diidentifikasi pada dromedari di beberapa negara di Timur Tengah, Afrika dan Asia Selatan," kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), melansir The Independent, Selasa (12/7/2022).

"Secara total, 27 negara telah melaporkan kasus sejak 2012, menyebabkan 858 kematian yang diketahui karena infeksi dan komplikasi terkait," tambahnya.

WHO mengatakan 35% pasien yang terinfeksi Mers-CoV telah meninggal, meskipun kemungkinan juga karena kasus-kasus bawaan yang mungkin terlewatkan oleh sistem pengawasan yang ada.

NeoCoV adalah kerabat Mers-CoV yang muncul pada kelelawar. Dalam penelitian yang diterbitkan beberapa waktu lalu, para ilmuwan yang berbasis di Wuhan memperingatkan NeoCoV dapat menyebabkan masalah jika ditransfer dari kelelawar ke manusia.

Virus Corona khusus ini tampaknya tidak dinetralisir oleh antibodi manusia yang dilatih untuk menargetkan SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19, atau Mers-CoV. Meski virus ini menunjukkan ada potensi ancaman NeoCoV menginfeksi manusia, tetapi tidak ada bukti atau indikasi seberapa menular atau fatalnya varian tersebut.

"Kita perlu melihat lebih banyak data yang mengkonfirmasi infeksi pada manusia dan tingkat keparahan yang terkait sebelum menjadi cemas. (Studi) pra-cetak menunjukkan bahwa infeksi sel manusia dengan NeoCoV sangat tidak efisien," ujar Profesor Lawrence Young, ahli virus di Universitas Warwick.

"Apa yang disoroti ini, bagaimanapun, adalah perlunya waspada tentang penyebaran infeksi virus corona dari hewan (terutama kelelawar) ke manusia. Ini adalah pelajaran penting yang perlu kita pelajari yang membutuhkan integrasi yang lebih baik dari penelitian penyakit menular pada manusia dan hewan," tambahnya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Maaf, Ekonomi China Kayaknya Madesu


(tfa/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading