Internasional

Update Perang: Ukraina Ungkap Data Kematian Tentara Rusia

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
05 July 2022 20:00
Anggota dinas dari Republik Chechnya berjalan selama pertempuran dalam konflik Ukraina-Rusia di kota Mariupol, Ukraina. (REUTERS/STRINGER)

Jakarta, CNBC Indonesia - Angkatan bersenjata Ukraina mengatakan kematian militer Rusia dalam perang telah melewati 36.000 ribu jiwa.

Melansir Newsweek, staf umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan bahwa sejak serangan oleh Presiden Vladimir Putin dimulai pada 24 Februari, Rusia telah kehilangan 36.200 personel militer.

Menurut laporan tersebut, Putin juga kehilangan 1.589 tank, 3.754 kendaraan tempur lapis baja, 804 sistem artileri, 246 peluncur roket ganda, 105 sistem pertahanan udara, 217 pesawat, 658 UAV taktis operasional, 15 kapal perang, 2.629 kendaraan dan tanker, dan 187 helikopter.


Rusia sendiri jarang mengungkapkan kerugian militernya. Moskow terakhir merilis angka pada 25 Maret, ketika seorang jenderal mengatakan kepada media pemerintah bahwa 1.351 tentara tewas dan 3.825 terluka. Pemerintah Inggris mengatakan pada bulan April bahwa Rusia telah kehilangan sekitar 15.000 tentara.

Laporan ini muncul setelah Moskow mengklaim kemenangan besar setelah muncul untuk menguasai wilayah Luhansk.

Pembantu presiden Ukraina, Mykhaylo Podolyak, juga mengatakan kepada BBC bahwa antara 100 dan 200 tentara Ukraina tewas dalam pertempuran setiap hari.

Pasukan Rusia memaksa tentara Ukraina untuk mundur dari Lysychansk, kota kunci terakhir di bawah kendali mereka di wilayah Luhansk, Minggu (3/7/2022). Gubernur Luhansk, Serhiy Haidai, mengatakan kepada Reuters bahwa pasukan Rusia di Ukraina sekarang akan meningkatkan serangan mereka untuk merebut semua wilayah Donetsk.

"Dalam hal militer, meninggalkan posisi adalah hal yang buruk, tetapi tidak ada yang kritis (dalam hilangnya Lysychansk). Kita perlu memenangkan perang, bukan pertempuran untuk Lysychansk," kata Haidai. "Ini sangat menyakitkan, tapi itu tidak kalah perang."

Haidai mengatakan tujuan nomor satu Rusia sekarang adalah merebut wilayah Donetsk. "Sloviansk dan Bakhmut akan diserang-Bakhmut sudah mulai ditembaki dengan sangat keras," katanya.

Kyrylo Budanov, kepala Direktorat Intelijen Kementerian Pertahanan Ukraina, secara terpisah mengatakan kepada RBC-Ukraina dalam sebuah wawancara bahwa dia yakin Rusia tidak akan berhenti di Donbas, dan akan berusaha untuk menghancurkan seluruh negara.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Tok! Mahkamah Internasional Beri Putusan Perang Rusia-Ukraina


(tfa/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading