Langka! AS-Korsel Gelar Latihan Militer Pakai Kapal Induk

News - Teti Purwanti, CNBC Indonesia
04 June 2022 20:25
Momen Korsel dan AS Luncurkan Rudal (CNBC Indonesia TV)

Jakarta, CNBC Indonesia - Korea Selatan (Korsel) dan Amerika Serikat (AS) menggelar latihan militer gabungan pertama mereka yang melibatkan kapal induk AS dalam empat tahun lebih, di tengah laporan bahwa Korea Utara sedang mempersiapkan uji coba nuklir.

Kepala Staf Gabungan (JCS) Korea Selatan mengatakan, latihan tiga hari berlangsung di perairan internasional di lepas pantai pulau Okinawa Jepang hingga Sabtu, termasuk operasi pertahanan udara, anti-kapal, anti-kapal selam, dan larangan maritim.

"Latihan itu dilakukan di tengah tanda-tanda bahwa Korea Utara bersiap untuk melakukan uji coba nuklir untuk pertama kalinya sejak 2017," kata Kepala Staf Gabungan, dikutip dari Reuters, Sabtu (4/6/2022).


BIDEN BERTEMU PRESIDEN BARU KORSEL, MAU BAHAS APA?Foto: CNBC Indonesia TV
BIDEN BERTEMU PRESIDEN BARU KORSEL, MAU BAHAS APA?

Para pejabat Seoul mengatakan Pyongyang telah melakukan beberapa eksperimen dengan perangkat detonasi dalam persiapan untuk ledakan bawah tanah ketujuh.
USS Ronald Reagan, sebuah kapal induk bertenaga nuklir berbobot 100.000 ton, bergabung dalam latihan tersebut, bersama dengan kapal penjelajah berpeluru kendali USS Antietam, kapal perusak USS Benfold yang dilengkapi Aegis, dan kapal minyak pengisian Armada USNS Big Horn, kata JCS.

Korea Selatan juga mengirim kapal pendarat amfibi Marado seberat 14.500 ton, kapal perusak Sejong the Great seberat 7.600 ton, dan kapal perusak Munmu the Great seberat 4.400 ton.

Itu adalah latihan militer gabungan pertama sekutu sejak Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol menjabat bulan lalu, dan latihan bilateral pertama mereka yang melibatkan kapal induk sejak November 2017.

"Latihan tersebut mengkonsolidasikan tekad kedua negara untuk secara tegas menanggapi setiap provokasi Korea Utara, sambil menunjukkan komitmen AS untuk memberikan pencegahan yang diperpanjang," kata JCS dalam sebuah pernyataan.

Pada pertemuan puncak baru-baru ini dengan Yoon, Presiden AS Joe Biden berjanji untuk mengerahkan "aset strategis" - yang biasanya mencakup kapal induk, pesawat pengebom jarak jauh atau kapal selam rudal - jika perlu untuk menghalangi Korea Utara sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan pencegahan yang diperpanjang.

Korea Utara telah lama mengkritik latihan militer gabungan AS-Korea Selatan sebagai latihan untuk perang.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Rusia Waspada! NATO Mulai Latihan Perang


(dce)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading