Dewan Sawit Prediksi Larangan Ekspor CPO Dicabut Mei

News - Damiana Cut Emeria, CNBC Indonesia
28 April 2022 17:27
GIMNI Ungkap Modus Penyelundupan Ekspor Migor Subsidi! (CNBC Indonesia TV)

Jakarta, CNBC - Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI)memprediksi, pasokan minyak goreng akan membanjiri pasar setelah Lebaran nanti. Menyusul dihentikannya sementara ekspor minyak sawit mentah (crude palm oil/ CPO) dan turunan sawit lainnya mulai hari ini, Kamis (28/4/2022). DMSI memprediksi, pelarangan sementara bakal dicabut pada Mei nanti.

Seperti  diketahui, pemerintah resmi menutup sementara keran ekspor minyak sawit mentah (crude palm oil/ CPO) dan turunannya mulai hari ini, Kamis (28/4/2022) pukul 00.00 WIB. Yang ditetapkan melalui Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) No 22/2022 tentang Larangan Sementara Ekspor Crude Palm Oil, Refined, Bleached and Deodorized Palm Oil, Refined, Bleached and Deodorized Palm Olein, dan Used Cooking Oil.

Pelarangan berlaku atas 12 kode HS (pos tarif) yang termasuk pada 3 kode HS 4 berikut digit 15.11, 15.18, 23.06.


Yaitu CPO, RBD Palm Oil, RBD Palm Olein, dan Used Cooking Oil. Termasuk bungkil dan residu padat lainnya selain pos 23.04 atau 23.05. Serta, residu endapan hasil ekstraksi minyak sawit yang pada suhu ruang berbentuk/berfase padat atau semi padat yang memiliki kandungan asam lemak bebas sebagai asam palmitat kurang dari atau 20%.

Plt Ketua Dewan Minyak Sawit Indonesia Sahat Sinaga mengatakan, pelarangan sementara ekspor tersebut tidak perlu direspons berlebihan. Meski, imbuh dia, keputusan yang diumumkan di detik terakhir sebelum pelarangan berlaku, yaitu Rabu malam (27/4/2022) berbeda jauh dari rencana pemerintah sebelumnya.

"Nggak perlu dikhawatirkan. Kami membacanya ini sebagai shifting sementara. Ibaratnya mengisi danau dulu sampai penuh, dari yang tadinya alirannya terbagi ke danau dan ke samudera," kata Sahat dalam keterangan pers virtual, Kamis (28/4/2022).

Apalagi, lanjut dia, Menko Perekonomian telah menegaskan, ketika target terpenuhi atau diibaratkan danau sudah penuh, dan sesuai dengan target harga eceran tertinggi (HET), regulasi akan diubah.

"Hanya sekitar 200 ribu ton per bulan. Nggak akan sulit mereka cepat. Apalagi BUMN sudah punya modal sehingga produsen minyak goreng nggak ada keraguan soal payment. Kenapa saya katakan Mei akan selesai, saat kondisi sulit aja, Kementerian Perindustrian targetkan 191.3000 ton di SIMIRAH, sudah tercapai 190 ribu," kata Sahat.

"Ya (larangan ekspor dicabut Mei 2022). Tapi dengan indikator yang jelas. Dari pak Jokowi, ketersediaan dan harga terjangkau. Tapi, jangan pula seluruh Indonesia tapi harus dengan base knowledge bukan kira-kira. Banyak masalah karena semua berkira-kira," jelas Sahat.

Dengan dilibatkannya Perum Bulog dan Holding BUMN Pangan ID Food yang telah terjamin modal kerja, kata dia, akan menambah kelancaran menjalankan kebijakan pemerintah.

"Produsen minyak goreng jadinya tidak ada keraguan payment sehingga mereka bisa memasok. Sehingga akan berhasil, saya kira nggak perlu lama-lama. Setelah Lebaran akan banjir di pasar," kata Sahat.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Jokowi Tak Main-main, Ekspor CPO Dilarang Beneran!


(dce/dce)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading