Internasional

Kalau Lihat Ini, Mungkin 2022 Jadi Tahun Berakhirnya Pandemi

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
04 January 2022 06:40
Vaksinasi gotong royong (CNBC Indonesia)

Jakarta, CNBC Indonesia - Jika 2021 menjadi tahun pengembangan vaksin, 2022 diyakini akan menjadi tahun vaksinasi dan suntikan booster. Hal ini dipaparkan oleh seorang ahli terkemuka, Jerome Kim.

"2022 akan menjadi tahun vaksinasi, baik primer untuk orang yang belum divaksinasi, atau vaksinasi booster bagi kita yang telah divaksinasi," kata Kim, direktur jenderal International Vaccine Institute, organisasi nirlaba independen yang didedikasikan untuk penelitian tentang vaksin untuk negara-negara miskin.


"Mudah-mudahan, ini juga akan menandai tahun ketika obat anti-Covid akan muncul ke permukaan, dan membuat pengobatan lebih efektif," tambah Kim, dikutip dari CNBC International, Selasa (4/1/2022).

Kim mengatakan prioritas utama tahun 2022 adalah memberikan vaksin kepada orang-orang yang membutuhkannya. Terutama mereka yang berada di negara-negara miskin yang memiliki akses terbatas.

"Hal yang sangat penting untuk dibuat. Omicron bukanlah omega dan kita akan melihat mutan dan varian tambahan yang menjadi perhatian, dan mudah-mudahan kita menjadi lebih adil dalam penggunaan vaksin," katanya.

"Pasokan (vaksin) tidak akan menjadi masalah. Masalahnya adalah siapa yang bisa mendapatkan vaksin itu untuk diberikan ke orang-orang yang membutuhkan vaksinasi. Itu akan menjadi kunci untuk 2022, membuat orang divaksinasi," tambah Kim.

Kim mengatakan ada sejumlah besar orang di negara-negara berpenghasilan rendah yang bahkan belum menerima dosis vaksin tunggal. Menurut Our World Data, sekitar 58,3% populasi dunia telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid-19 tetapi hanya 8,5% orang di negara berpenghasilan rendah yang telah diinokulasi dengan setidaknya satu dosis.

Kim juga menyoroti apa yang disebut "kesenjangan diagnostik" pada tahap diagnosis Covid-19. Dia menambahkan bahwa negara-negara perlu "jauh lebih baik dalam mengatasi" perpecahan seperti itu.

"Itu menyiratkan bahwa di negara-negara berpenghasilan rendah, mereka tidak melakukan banyak tes dan mereka pasti tidak melakukan banyak urutan," katanya. Upaya pengurutan genom dari sampel kasus virus corona membantu melacak varian baru.

"Ini adalah urutan varian dari seluruh dunia yang memungkinkan para ilmuwan untuk mengetahui apakah varian baru yang mengkhawatirkan muncul ... Mengatasinya secepat mungkin adalah kunci jika kita ingin membuka diri, karena kita tahu bahwa perjalanan udara menyebarkan virus corona dengan cukup efisien."

Hingga sampai saat ini, ada banyak vaksin yang sudah didistribusikan ke banyak negara di dunia. Salah satunya vaksin buatan Pfizer-BioNTech, Moderna, Sinovac dan lainnya. Sementara juga ada beberapa obat Covid-19 yang sudah dikembangkan, seperti buatan Pfizer dan Merck.

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merasa optimis bahwa pandemi Covid-19 berakhir pada 2022 mendatang. Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan 2022 akan menjadi tahun berbeda dari 2021, yang telah menjadi tahun yang menyakitkan bagi banyak dari semua orang.

"Tahun 2022 harus menjadi akhir dari pandemi Covid-19. Tapi itu juga harus menjadi awal dari sesuatu yang lain - era baru solidaritas," kata Tedros.

Ia memprediksi jumlah dosis vaksin yang terus meningkat didistribusikan ke seluruh dunia. Ghebreyesus menuturkan sejauh ini jumlah dosis vaksin yang telah didistribusikan ke seluruh dunia sudah cukup mencapai target vaksinasi 40% populasi di setiap negara.

Mekanisme kerja sama pengadaan vaksin COVAX Facility juga telah mengirimkan 800 juta lebih vaksin ke negara-negara yang masih memiliki tingkat vaksinasi rendah. Menurut proyeksi Ghebreyesus, pasokan dosis vaksin seharusnya cukup untuk memvaksinasi seluruh populasi orang dewasa di dunia dan memberikan booster vaksin kepada populasi berisiko tinggi pada kuartal pertama 2022.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Catat! Sebentar Lagi Vaksin Booster, Tetap Wajib Pakai Masker


(tfa)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading