Hancur Tak Tertolong, Nasib Apartemen Kini Diujung Tanduk

News - Monica Wareza, CNBC Indonesia
18 December 2021 07:50
cover topik/Apartemen Hantu Bertebaran di Jakarta_Konten/Aristya Rahadian

Jakarta, CNBC Indonesia - Pandemi Covid-19 menimbulkan banyak permasalahan, salah satunya adalah menurunnya tingkat permintaan masyarakat terhadap hunian vertikal, alias apartemen. Masalah permintaan ini sebenarnya sudah terjadi sejak lama karena kelebihan pasokan, namun diperburuk dengan pandemi yang membuat permintaan makin turun.

Dalam riset konsultan properti, Coldwell Banker Commercial, disebutkan tingkat permintaan apartemen sudah mulai melambat sejak kuartal kedua 2020 lalu. Ini terutama di kota-kota besar.


"Permintaan hanya terserap dari transaksi penjualan beberapa proyek apartemen di Surabaya dan Bandung, dan Makassar. Sementara tidak ada permintaan lain yang terserap di pasar utama pada kota besar lainnya," tulis Angra Angreni Manager Research & Consultancy Coldwell Banker Commercial, dikutip CNBC Indonesia, Sabtu (18/12/2021).

Menurut data yang disajikan oleh konsultan ini, dalam tahun yang sama, tingkat permintaan apartemen di satu kota mengalami penurunan drastis. Sebut saja Surabaya turun 32%, Bandung 90%, Medan turun 100%, Semarang 100%, Batam 100%, Makassar 19%, Balikpapan stagnan, Bali turun 100%, sementara Palembang stagnan.

Sedangkan kota yang masih mengalami kenaikan sales hanya beberapa. Yakni Surabaya 0,4%, Bandung 0,1% dan Makassar 0,4%, sisanya 0%.

Menanggapi hal tersebut, Wakil Ketua Umum Real Estate Indonesia (REI) Hari Ganie menjelaskan kondisi ini terjadi karena rendahnya permintaan. Sedangkan supply apartemen secondary semakin tinggi, bahkan lebih rendah harganya dibanding apartemen baru.

"Pasar lagi terjun bebas. Pasar apartemen ada dua yang dipakai sendiri juga biasa beli apartemen untuk disewakan kembali. Nah karyawan perusahaan asing masih di luar," kata Hari.

Di tahun depan, kondisi ini dinilai masih belum akan membaik. Sebab, meski industri properti akan mengalami perbaikan, namun pembeli cenderung lebih mencari hunian rumah tapak ketimbang vertikal.

Dalam kesempatan terpisah, Managing Director PT Ciputra Development Tbk (CTRA) Harun Hajadi mengungkapkan segmen apartemen strata title (milik) telah terguncang sejak 2018. Penyebabnya adalah peminat untuk tinggal di bangunan apartemen sudah berkurang.

"Pasar penjualan beda, itu lebih dikarenakan pasar over supply, ini sudah dirasakan sejak 2018, sejak pandemi tapi dikit demi sedikit pasar di-stop over the year sampai tahun ini tentu. Disetop oleh pasar over supply tersebut, di 2023 kami harap apartemen normal, kalau pasar sewa tergantung pandemi lewat atau nggak," papar dia.

Ia menambahkan hal ini juga diakui pengembang. Banyak yang akhirnya memilih melakukan penahanan pembangunan.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Fenomena 'Apartemen Hantu' Effect, Bikin Apartemen Susah Laku


(mon/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading