Internasional

Ngeri! Ramai Negara Super Tembak Hipersonik: AS-China-Rusia

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
23 October 2021 09:00
Korea Utara melakukan uji coba nuklir, negeri itu meluncurkan rudal hipersonik. (AP/Lee Jin-man)

Jakarta, CNBC Indonesia - Amerika Serikat (AS), China dan Rusia berhasil melakukan uji coba teknologi rudal hipersonik. Ketiganya melakukan tes dengan jangka waktu berbeda pada Oktober ini.

Selama akhir pekan kemarin, Financial Times melaporkan China berhasil menguji kendaraan luncur hipersonik yang mampu membawa senjata nuklir. Mereka melaporkan kendaraan luncur diluncurkan dari sistem pengeboman orbital.


Namun China membantah laporan itu. "Tes itu bukan (untuk rudal hipersonik, tetapi) tes rutin untuk pesawat ruang angkasa," kata pihak China, sebagaimana dikutip dari CNN International.

China sempat meluncurkan rudal jarak menengah hipersonik, DF-17, pada 2019. Rudal dapat menempuh jarak sekitar 2.000 kilometer (1.200 mil) dan dapat membawa hulu ledak nuklir.

Namun ini berbeda dengan rudal yang dilaporkan diluncur belum lama ini. Itu dapat diluncurkan ke orbit sebelum kembali ke atmosfer untuk mencapai targetnya.

Dua minggu sebelumnya, Rusia mengklaim juga telah berhasil menguji coba rudal hipersonik bernama Zircon yang diluncurkan kapal selam untuk pertama kalinya, dijuduki Tsirkon. Awal musim panas ini, negeri yang dipimpin Presiden Vladimir Putin itu mengatakan telah menembakkan rudal yang sama dari kapal perang.

Rusia sejak akhir 2019 telah memiliki rudal Avangard berkemampuan nuklir hipersonik yang beroperasi. Avangard dapat melakukan perjalanan hingga Mach 27, mengubah arah dan ketinggian.

AS merupakan negara paling akhir yang melakukan uji coba ini, sebagaimana dilaporkan Angkatan Laut AS, Kamis (21/10/2021).

"Tes yang dilakukan Rabu di fasilitas NASA di Wallops, Virginia adalah langkah penting dalam pengembangan rudal hipersonik umum yang dirancang Angkatan Laut," kata angkatan laut dalam sebuah pernyataan, dikutip dari AFP, Sabtu (23/10/2021).

"Tes ini menunjukkan teknologi hipersonik, kemampuan, dan sistem prototipe canggih dalam lingkungan operasi yang realistis," tambahnya.

Rudal hipersonik, seperti rudal balistik tradisional, dapat terbang lebih dari lima kali kecepatan suara (5 Mach). Tetapi mereka lebih bermanuver daripada rekan-rekan balistik lainnya dan dapat melacak lintasan rendah di atmosfer, membuat mereka lebih sulit untuk bertahan.

Sebelumnya dilaporkan uji coba AS ini sempat gagal. Tumpukan booster, yang merupakan roket yang digunakan untuk mempercepat proyektil ke kecepatan hipersonik, gagal dan uji proyektil, badan luncur hipersonik, tidak dapat dilanjutkan.

Karena roket gagal, Pentagon tidak dapat menguji badan luncur hipersonik, yang merupakan komponen kunci yang diperlukan untuk mengembangkan senjata hipersonik. Para pejabat telah memulai peninjauan tes di Kompleks Pelabuhan Luar Angkasa Pasifik di Kodiak, Alaska, untuk memahami penyebab kegagalan booster.

Sebelumnya Duta Besar Robert Wood, perwakilan tetap AS untuk Konferensi Perlucutan Senjata, menyatakan keprihatinan menyusul laporan uji coba rudal China.

"Kami sangat prihatin dengan apa yang telah dilakukan China di front hipersonik," kata Wood.

Wood mengatakan Rusia juga memiliki teknologi hipersonik dan sementara AS telah menahan diri untuk mengembangkan kapasitas militer di bidang ini, sekarang tidak ada pilihan selain merespons dengan cara yang sama.

"Jika Anda adalah negara yang menjadi targetnya, Anda akan mencari cara untuk mempertahankan diri dari itu," katanya. "Jadi kami mulai melihat aplikasi lain dan aplikasi pertahanan apa yang dapat Anda bawa ke teknologi hipersonik, dan hal itu terus berlanjut untuk mempercepat perlombaan senjata."


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

China Tembak Rudal Hipersonik Keliling Bumi, Biden Buka Suara


(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading