Iran & Venezuala 'Bersatu' Soal Minyak, Hadapi Sanksi AS

News - Rahajeng KH, CNBC Indonesia
25 September 2021 21:30
Oil facilities are seen on Lake Maracaibo in Cabimas, Venezuela January 29, 2019. REUTERS/Isaac Urrutia

Jakarta, CNBC Indonesia - Venezuela telah menyetujui kontrak utama untuk menukar minyak beratnya dengan kondensat Iran yang dapat digunakan untuk meningkatkan kualitas minyak mentahnya.

Negara Amerika Selatan ini berusaha untuk meningkatkan ekspor minyaknya yang lesu dalam menghadapi sanksi AS, menurut sumber itu, kesepakatan antara perusahaan milik negara Petroleos de Venezuela (PDVSA) dan Perusahaan Minyak Nasional Iran (NIOC) memperdalam kerja sama antara dua negara.

Dilansir dari Reuters, seorang sumber mengatakan kesepakatan swap direncanakan berlangsung selama enam bulan pada tahap pertama, tetapi bisa diperpanjang. Meski demikian belum ada rincian lain yang dapat dibagikan terkait kerjasama ini. Kementerian perminyakan Venezuela dan Iran, serta PDVSA dan NIOC yang dikelola negara belum memberikan komentar.


Kesepakatan itu bisa menjadi pelanggaran sanksi AS terhadap kedua negara, menurut email Departemen Keuangan kepada Reuters yang mengutip perintah pemerintah AS yang menetapkan tindakan hukuman.

Program sanksi AS tidak hanya melarang orang Amerika melakukan bisnis dengan sektor minyak Iran dan Venezuela, tetapi juga mengancam untuk menjatuhkan 'sanksi sekunder' terhadap orang atau entitas non-AS yang melakukan transaksi dengan perusahaan minyak kedua negara.

Sanksi sekunder dapat membawa berbagai hukuman terhadap mereka yang ditargetkan, termasuk memutus akses ke sistem keuangan AS, denda, atau pembekuan aset AS.

"Setiap transaksi dengan NIOC oleh orang non-AS umumnya dikenakan sanksi sekunder," kata Departemen Keuangan dalam menanggapi pertanyaan tentang kesepakatan itu. Pihak AS disebutkan tetap berwenang untuk menjatuhkan sanksi pada siapa pun yang bertekad untuk beroperasi di sektor minyak ekonomi Venezuela. Meski demikian dia tidak secara khusus membahas apakah kesepakatan saat ini merupakan pelanggaran sanksi.

Sanksi AS sering diterapkan atas kebijaksanaan pemerintah yang berkuasa. Pemerintah mantan Presiden AS Donald Trump menyita kargo bahan bakar Iran di laut menuju Venezuela karena dugaan penghilangan sanksi tahun lalu, tetapi penggantinya Joe Biden tidak melakukan langkah serupa.

Di Washington, sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan pengaturan pertukaran antara Venezuela dan Iran telah berada di layar radar pejabat pemerintah AS sebagai kemungkinan pelanggaran sanksi dalam beberapa bulan terakhir. Namun pemerintah AS masih mengamati seberapa jauh hal itu akan berjalan secara praktis.

Sumber tersebut mengatakan para pejabat AS khawatir pengiriman pengencer Iran dapat membantu memberi Presiden Nicolas Maduro lebih banyak bantuan keuangan saat ia bernegosiasi dengan oposisi Venezuela menuju pemilihan.

Sanksi pada kedua negara telah menghambat penjualan minyak mereka dalam beberapa tahun terakhir, mendorong NIOC untuk mendukung Venezuela, termasuk melalui layanan pengiriman dan pertukaran bahan bakar dalam mengalokasikan ekspor ke Asia.


[Gambas:Video CNBC]

(rah/rah)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading