PPKM Mikro Darurat, Sektor Ini Paling Parah Kena Imbasnya

News - Ferry Sandi, CNBC Indonesia
30 June 2021 17:37
Sejumlah gerai memasang papan pemberitahuan penutupan toko yang berada di salah satu mal di Jakarta, Selasa (29/6/2021). Pemerintah makin memperketat jam operasional pusat perbelanjaan dan restoran. Semula, mal dan restoran diizinkan buka jam 8 malam kini jam operasionalnya harus ditutup hingga jam 5 sore. Pantauan dilokasi ada beberapa store yang menutup tokonya dengan menempelkan papan pemberitahuan. Wahana permainan anak juga ditutup oleh pihak pengelola mal. Pengunjung dimal juga tampak sepi.  (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Joko Widodo resmi akan menerapkan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) darurat. Sejumlah usulan terbaru, bahwa seluruh kegiatan pada pusat perbelanjaan, mall, dan pusat perdagangan ditutup. 

Beragam pembatasan ini membuat kalangan pengusaha restoran bertanya, mengapa hanya sektornya yang mendapat pengawalan ketat.

"Padahal restoran dan mal sudah terapkan protokol kesehatan ketat. Kenapa sasaran tembak mal dan resto? Harusnya diberikan pengecualian karena kita sudah lakukan prokes," kata Wakil Ketua Persatuan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Bidang Restoran Emil Arifin kepada CNBC Indonesia, Rabu (30/6/21).


Tercatat, selama beberapa kali aturan baru kebijakan pembatasan diterapkan, hotel dan restoran menjadi sektor yang paling sering masuk ke dalam skema. Sedangkan aturan pengetatan di tempat-tempat yang berpotensi keramaian seperti pasar kurang nampak diatur.

"Kita pendapatan siang dan malam. Malam porsinya 50%-55%, siang 40%-45%. Siang nggak ada karena WFH, jadi sepi, harapannya di malam. Makan malam itu jam 7, kalau jam 5 ditutup, ngga ada makan malam jam 3 sore. Kalau ditutup kasih kompensasi, tapi jangan kasih pembatasan tanpa kompensasi," sebutnya.

Ketika pembatasan makin ketat, maka peluang untuk meraup omset bakal mengecil. Di sisi lain, tanggungan biaya juga tetap besar. Karenanya, Pemerintah harus memastikan pelaksanaan PPKM darurat tidak merugikan banyak satu pihak.

"Tambah banyak uncertainty, tambah bleeding. Kalau sudah mati dibangunkan susah. Habis kekuatannya, keadan kita lebih parah dibanding tahun lalu, dulu masih ada uang keuntungan untuk spend, sekarang habis keuntungannya," papar Emil.

Pemerintah akan segera menerapkan kebijakan Pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) Darurat. Usulan terbaru adalah PPKM dilakukan pada 3-20 Juli 2021. Targetnya adalah penurunan penambahan kasus konfirmasi harian < 10ribu/hari.

Adapun cakupan area PPKM Darurat : 45 Kabupaten/Kota dengan Nilai Assesmen 4 dan 76 Kabupaten/Kota dengan Nilai Assesmen 3 di Pulau Jawa dan Bali.

Dalam usulan yang disampaikan oleh pemerintah bahwa seluruh kegiatan pada pusat perbelanjaan, mall, dan pusat perdagangan ditutup. Sementara itu, restoran dan rumah makan hanya menerima delivery/take away.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Utak-Atik PPKM Mikro Jurus Pemerintah Tekan Covid-19


(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading